Lenovo Legion 2 Pro Hp Gaming Terbaik

Lenovo Legion 2 Pro. Di generasi pertama kemarin HP-nya kayak niat banget gitu, dari desain sampe ke fiturnya bener-bener gaming abis! Saya agak sayang HP kayak gitu nggak masuk resmi ke Indonesia. Legion 2 ini juga sayangnya nggak ada kabar bakal masuk resmi ke Indonesia. Mungkin… ribet kali ya Lenovo mau ngurusin satu HP doang jadi mereka fokusnya ke laptop aja. Yah kita lihat aja lah nanti. siapa tahu malah masuk kan siapa tahu ada orang Lenovo ngeliat video ini… terus dia ngeliat komen-komen di bawah yang muji-muji HP-nya kalau ini bagus, jadi mereka bakal lebih termotivasi. kita coba lihat si Lenovo Legion 2 Pro ini kayak gimana. Kalau saya lihat di review luar sih semuanya pada muji HP-nya, katanya salah satu HP gaming terbaik kita lihat aja alasannya kenapa.

Kalau dilihat dari kotaknya sih kelihatan simple banget ya. Ini logo yang legend banget ada tiga bintang yang lancip-lancip ke 3 sisi gitu, ini kayak logo Mercedes tapi juga mirip logo Demokrat, dan mirip logo apalagi ya ini kayak ada 1 lagi gitu logo yang begini-beginian. Yaudahlah mungkin saya salah ingat, kalau misalnya kepikiran apa yang tadi saya kayak… ingat gitu tapi sekarang lupa mungkin bisa tulis komen di bawah aja. Di sebelah kanan ada logo Lenovo sama stiker-stiker nya, yang tertulis bahasa Mandarin ya saya… nggak tahu ini artinya apa tapi saya cuma bisa pastiin, kalau ini adalah varian RAM 12GB dan memori internal 256GB! Terus ini adalah yang versi Pro. Soalnya ada yang versi duel juga, tapi bedanya nggak tahu seberapa jauh ya. Ini ada tulisan Legion logo Legion. Jadi kalau misal kita lihat di laptop juga dia sama aja, tulisannya dari fontnya sampe ke logonya ini… segelnya udah sedikit kebuka, karena Shopyz bilang ini HP-nya udah melalui proses dibongkar bea cukai jadi logonya. Eh logonya. Segelnya udah dibuka! Ini bekas bukaan cuma masih rapi banget! di bagian belakang sini nggak banyak keterangan yang bisa kita lihat ya, yang pasti dia udah support Dolby Atmos dan pake chipset Qualcomm Snapdragon.

Snapdragon 888 dia pakenya. Sekarang kita buka aja lihat gimana isi dari hap- kotak HP Legion 2 Pro ini. Ada tulisan Smarter technology for all. Ya itu apa tagline nya lenovo banget. Sebenarnya taglinenya lenovo banyak sih. “For Those Who Do”, “Smarter Technology For All”. Kalau nggak salah ada 3-4 gitu. Nih HP-nya kita… taruh di sebelah kiri dulu kita coba buka-buka sisa dari kotaknya. Wow! ini… Stylish Outside Savage Inside! Ini tagline khusus Legion sih. Soalnya kalau di laptop kayak yauda dia nggak ada. Ini Stylish Inside itu maksudnya apa? Eh Stylish Outside.

Disini kita dapetin casing yang kayaknya ya ini standar lah, nggak bisa dibilang stylish-stylish banget tapi udah cukup banget. Ini bahannya dari kayak acrylic gitu ditambahin titik-titik. Disini ada SIM ejector. Oke yang kayaknya nggak kayaknya ada logo si Legion juga. Terus disini ada adapter. What? Ada adaptor brarti dia nggak ada headphone jack ya. Coba kita lihat. Di bagian atas bawah kanan kiri. Yup! HP ini nggak punya headphone jack. Sayang juga kita dapet adapter sih, Padahal si ROG Phone 5 udah balikin headphone jack lagi, karena sering di bully tapi ini mau kita bully juga nggak ada gunanya, karena mereka nggak jualan di sini jadi… pendapat kita nggak bakal ada nggak bakal ada suaranya lah, nggak ada pengaruhnya buat mereka. Terus di dalem sini ada Savage Inside. HP Gaming nggak ada headphone jacknya agak sayang Ya minimal agak donggol. Disini ada 2 kabel. Wow! Iya. Ya ada 2 kabel karena kita bisa nge-charge HP ini pake 2 kabel sekaligus, si charger nya udah ngesupport kecepatan sampai 90 watt, kalau misalnya kita manfaatin langsung buat 2 kabelnya.

Uh! Dikit banget sih. Kalau misalnya kita pakai satu kabel doang dia kecepatannya 65 watt, kalau mau maksimal di 2 lubang ini baru bisa keluar 90 watt. Cuma ini gede sih… bahkan ada laptop charger laptop yang ukurannya segede ini yang Zenbook, dia udah kecil banget kalau buat ukuran laptop. Tapi ya sesuai lah ini ukurannya sama kecepatan ngecasnya, katanya kalau 90 watt, si baterai Legion 2 Pro ini bisa keisi penuh dalam waktu 31 menit aja. Kalau 50% dia butuh waktu 13 menit doang. Jadi istilahnya itu proporsional ya, ukurannya gede kecepatannya juga ngebut banget. Yang nggak proporsional itu chargernya Acmic CPD 65 ini nih. Yang ukurannya 40% lebih kecil dibanding charger merk lain. Sekecil gini 65 watt loh kalau misal kita bandingin sama si charger Legion… Dia setengahnya sih tapi charger Legion bisa 90 ini bisa 60 aja. Udah hebat sih nggak cuma menang ukuran doang, Acmic CPD 65 ini juga pakai teknologi charging yang paling baru Gallium nitride alias GaN. Ada teknologi pintar AI charge juga. Intelligence charging sistemnya Acmic yang bisa ngatur tegangan, dan suhu terbaik demi maksimalin kecepatan pengisian daya.

Banyak diminati:  Harga dan Spesifikasi Lenovo Legion 5 versi AMD Advantage

Dia juga dukung banyak protokol fast charging. Cocok buat Nintendo switch, Macbook atau gadget-gadget lain, yang pake port type C pastinya. Dan yang nggak kalah penting garansi Acmic ini 18 bulan, kalau rusak langsung ganti baru tanpa batas jumlah klaim. Apa nggak di abuse gitu ya saya agak bingung juga sama policy kayak gitu. Tapi sebagai konsumen yaudahlah, itu customer service yang bagus banget kalau rusak, dalam waktu 18 bulan langsung diganti baru. Jadi yah Thank You Acmic udah ngedukung video ini. kalau misalnya minat sama si CPD 65 bisa langsung cek link di bawah aja. Sekarang kita lanjut ke Legion Phonenya.

Yang kita cobain kali ini varian warna putih ya. Di sini kelihatan banget… ada bagian hitam-hitamnya lumayan menarik mata, karena… ini memang bagian yang paling apa ya? Paling bikin HP ini beda dibanding HP lain. Kita buka dulu. Ini beneran udah dibuka cukai? Soalnya kayak rapi banget. Wuoh! Bunyinya aja masih enak gitu. Kalau misalnya udah bukanya dan tutupnya nggak bagus kan nggak enak suaranya. Woah! WOAH! HPnya gede banget. Saya ada baca sih kalau ketebalannya ini sampai 9,9 mm alias… mau sampai 1 cm dan ya tetep terkejut walaupun udah tahu HPnya setebel itu, dari sini kesini memang dia kerasa tebal banget kalau bagian kiri kanannya.

Dia nggak terlalu tebal mungkin sekitar 8 sampai 9 mm. Kalau dari beratnya juga dia ini… bakal bikin pegel kalau misalnya kita pakai lama-lama kali ya. Soalnya beratnya 260 gram! cuma ya udah lah kenapa dia bisa setebel itu dan seberat itu, karena di HP ini dia udah punya kipas yang build in di dalamnya. Jadi bagian hitam ini… dia ini sebenarnya kipas jadi ibaratnya kalau ROG Phone kan ya… dia polos terus kalau kita mau tambahin kipas kita tinggal tempel si aero cooler, buat kita mounting in di bagian tengahnya. Tapi di Lenovo Legion 2 Pro ini…

Dia langsung… colokin atau gabungin atau apalah di lasin,di lengketin, dilemin ke bagian tengahnya ini. Jadi HP-nya bakal selalu nikmatin yang namanya active cooling system gitu ya jadi… benar-benar ada kipasnya yang mutar terus buat buang udaranya bukan pakai heatpipe doang karena digabung juga HP-nya jadi bisa lebih tipis kalau dibandingin kita tambahin ekstra dan bisa lebih efisien juga sih harusnya karena dia kan dinginnya langsung ke dalam prosesornya tuh langsung kedalem mesin Ditempelin! kalau si Aero Cooler kan dia kipasnya ditempel in ke body nya doang, baru bodinya ngambil panas dari prosesor. Jadi jadi cepet pengen coba sih. Tapi kita lihat dulu bagian sekelilingnya di sebelah sini ada kayak lambang gitu karena ini bisa buat ditekan juga harusnya kalau saya baca memang dia bukan tombol fisik tapi ada logo atau tanda gitu, biar bisa kita taulah ada intuisi gamernya lah kalau ada yang beda tuh, harus kita coba teken-teken atau sentuh-sentuh baru kita bisa tau. Terus di bagian sininya yang kerennya ada kipasnya, ini bisa muter kalau nggak salah 12500 RPM. 12500 RPM loh kalau motor aja kalau 3000 atau 5000 RPM, itu udah kenceng banget rasanya ya.

Kayak udah merah gitu kalo udah 8000 RPM ini 12500 RPM terus di bagian… sininya ada ini buat masukin udara terus sini buat keluarin udara ini bisa 15000 RPM entah sekenceng apa semoga nggak berisik nanti bakal kita cobain. Ada logo Legion, ada logo Legion juga ini simbolnya ya bisa RGB. Terus di sini ada kamera utama 64 megapiksel yang lokasinya juga ditengah, flashnya ditengah, mikrofonya ditengah. Ini kamera Ultrawide 16MP juga ditengah! Jadi Lenovo memang kayak pengen bilang… HP ini harus dipakai kayak gini bukan kayak gini, karena kalau kayak gini mungkin lebih bagus di sini ya tapi harus kayak gini karena baterainya juga dibelah dua ditaruh di kanan kirinya.

Makanya mungkin bisa fast charging tadi. Bener-bener dibikin simetri banget lah! Sini juga ada si tombol R1 dan L1. Biar bisa kita manfaatin sebagai tombol tambahan kalau kita main game. Di bawahnya ada port USB Type C, ada tombol volume ini mikrofon, di bagian bawah ada USB Type C lagi yang makanya bisa dicolok dua. Ini ada slot dua kartu nano sim. Di sini ada yang tadi dan ini adalah tombol power sekarang kita langsung hidupin aja. Salah satu yang pengen langsung saya cobain dari Legion Phone 2 ini… juga speakernya. Di Legion Phone pertama wah parah banget speakernya bagus banget! kali ini harusnya juga bagus sih. Soalnya… kalau dari penampilannya sih di depan sini ada bazel di bagian bawah sama atas lumayan tebel nggak termasuk tipis buat HP-HP zaman sekarang. Tapi dia ada gunanya bazel ini dia sebagai rumah buat naruh speaker yang… grill nya lumayan tebal dibanding yang lain, kalau yang lain tuh mungkin cuma ngintip doang. Ini kayak pengen pamer. Ini kita pakai Legion OS sekarang saya install-install dulu aja. Sep! jadi saya udah setting-settingin udah install Genshin Impact juga, sekarang saya lagi main.

Banyak diminati:  Non Aktifkan Optimus dan Tingkatkan Performa Gaming Laptop Anda!

Kalau dilihat kayak gini lumayan keren ya HP-nya kayak warna putih putih gitu, terus ada logo legionnya nyala-nyala, dan di kipasnya ini juga dia nyala-nyala warnanya bisa kita setting. Sementara kalau kita main game kita fokusin ke main gamenya dulu, saya udah mainin ini selama 20 menitan lebih disetting paling tinggi ya jadi… di grafik yang highest, terus 60fps. Tangan saya sih sebelah kanan dan kiri cuma adem-adem doang, tapi di bagian tengah ini jangan coba-coba dipegang karena dia panas, dia kalau dipegang gini bakal bikin sakit, kalau dipegang kayak gini aja saya udah udah nggak tahan. Kalau kita lihat pake thermal camera di sebelah kiri, dia 43 derajat doang terus di sebelah kanan dia… 43 derajat juga jadi dari tadi saya main tangannya kerasa pewe banget. Tapi kalau kita udah ngeliat bagian bawahnya ini…

Dia bisa sampai 51 derajat, jadi bakal bikin tangan sakit gitu. Untungnya itu bukan bagian yang harus kita pegang sih. Kita kan selalu pegang bagian kanan. Uh! Kita kan selalu pegang bagian kanan dan kirinya dan bakal selalu aman. Frame Ratenya juga dari tadi aman banget. Ini saya kasih coba kasih liat salah satu adegan battle-nya, ini setelah HP-nya dimainin selama 20 menit lebih. Dia masih benar-benar lancar. Kalau misal kita bagian atasnya juga dia 60 fps mentok ini di…

Refresh rate 144Hz tapi ya pemainnya cuma di munculnya di 60 fps doang karena ya game genshin impact bisanya 60fps. Itu pun udah kenceng banget bisa 60. Salah satu bagian yang ROG Phone nggak bisa saingin dari Legion Phone ini memang soal kipasnya tadi. Di review ROG aja saya bilang HP itu wajib banget buat dipakein kipas kalau nggak agak kurang gitu. Agak kurang enak buat dipakai karena panas, sementara Legion Phone mungkin kalau ya saya cocok-cocokin doang. Misalnya saya geer gitu,mereka dengerin omongan saya dan nggak neko-neko lagi. Bukan kasih bonus doang dipaket penjualnya, tapi langsung di lem di solder dilebur in kedalam HP-nya si kipas ini. Jadi yang punya hp-nya nggak perlu pusing lagi. Ini HP gaming yang keren banget sih kalau speakernya juga, misalnya kita setel di suara yang tinggi banget, saya malah matiin ini.

Suara speakernya juga ini lagi lagi salah satu yang terbaik buat HP mau HP apapun! Lenovo Legion Phone 2 salah satu yang terbaik benar-benar hidup dah! Woah! Setiap pukulan rasanya mantap gitu. Dan karena kita memang diajak buat pakenya kayak gini, jadi speakernya nembak sini ke kiri sini ke kanan. Nggak ada kata lain selain 10/10 sih buat speaker Legion Phone. Nggak ada yang itu lah. Xiaomi MI 11 aja saya udah bilang bagus banget ini lebih bagus lagi. Sekeren itu. Masalahnya itu tadi saya bilang sebagai gaming phone ya, HP ini enak banget! Cuma… kalau misalnya kita harus pegang nya potret gini saya rasa bakal kurang betah pakenya, soalnya… bobotnya lumayan berat 260 gram buat sebuah HP, itu salah satu yang paling berat lo terus tebel juga! Baterainya 5500 mAh sih jadi agak sesuai lah. Tapi tetep aja bakal banyak orang yang nggak suka sama HP ini, mungkin cuma gamer doang yang bakal seneng sama ketebalan nih HP, dari fitur-fiturnya, sisanya… buat pengguna casual mah ini cuma sebongkah logam yang tebel doang. Kameranya juga harusnya nggak bagus-bagus banget. Coba kita tes kamera belakangnya ya.

Ohiya Ini kalau misalnya kita pakai si Legion Phone, yang gini-ginian nggak bakal kepakai lagi. Nggak perlu beli kipas lagi udah kepasang langsung udah di leburin langsung. Ih tangan. Eh nggak biasa, saya nggak biasa… kameranya ada di tengah jadi dari tadi kok kameranya kayak burem-burem gitu, ternyata dia ketutup oleh tangan saya. Ini 16:9 landscape aja deh. Ya biar sesuai sama layar penonton juga. Ini black shark, terus ini charger dari Acmic. Kita coba lihat bagian detail-detailnya. Dia agak susah ya dapat fokusnya. Yah kalau HP gaming memang nggak terkejut lah, dia nggak terlalu jago soal kameranya. Disini kita bisa melihat banyak banget jenis aliran listrik yang bisa dia salurin, terus satu lagi mungkin ini ya stick Xbox buat warnanya. Kalau buat kamera depan sendiri dia juga lumayan unik. Coba lihat ya. Kalau kayak gini kita putar kamera depannya dia bakal muncul. Dia bakal muncul di bagian tengah sini, yang agaknya anehnya dia ke gabung sama tombol power. Jadi pas kita pakai kamera depan, kita kalau mau neken tombol powernya harus agak hati-hati, dan dia otomatis bakal langsung masuk ke bawah lagi dia pakai sistem pop-up gini.

Banyak diminati:  5 Laptop Gaming Termahal, Paling Murah 84 Jt an!

Kalau foto mulus aja ya. Wow…Ini padahal beauty facenya. Oh! Matiin. Oh! Hadep kesini lupa. Dia 44 megapixel gede banget buat kamera depan dari HP gaming. Jadi lagi-lagi dari kamera depannya pun si Legion minta kita buat pakainya kayak gini. Jangan kayak gini atau kayak gini, tapi selfienya harus kayak gini dan kita lihat ketengah. keuntungannya… pas kita lagi meeting mungkin bagian tengah ini kalau kita lihat ke layar, kita juga bakal ada ilusi ngelihat ke kamera jadi orangnya nggak kayak “loh kok dia ngeliatnya ke samping” Padahal kita lagi lihat kelayar kalau di HP-HP biasa. Kalau dari chipsetnya sendiri tentu aja dia pakai Snapdragon 888, layarnya nih FullHD 6,92 inchi. Dia pakai Refreshrate 144hz, kalau TOS Samplingnya dia yang paling tinggi juga buat saat ini 720hz. Jadi bener-bener kenceng lah dia kayak siap merespon jari kita sekenceng itu responnya. Baterainya 5500, kamera udah, dan satu lagi yang terakhir yang sempat ke skip adalah di RGBnya ini ya. Kita coba buka si Legion nya ini.

Ini namanya apa ya kalau Legion? Kalau ROG kan dia armoury crate tuh. Buat masuk ke consolenya ini namanya Legion Realm ya. Kita harus temuin di option. Saya nggak ketemu tempat lain, nggak ada di shortcutnya atau apa. Adanya di sini. Agak aneh sih. Kenapa dia…Oh! Pas kita masuk kedalam kita baru ditanyain mau jadiin shortcut nggak? Baru kita tambahin. Pas sudah ditambah dia baru muncul di sini… kalau kita buka ini gamenya apaan.

Oh ini game centernya doang, kalau kita mau setting lightingnya berarti harus ke optionnya lagi. Disini kita bisa masuk ke Realm setting buat bikin shortcut-shortcut nya, Y-Trigger ini kita bisa assign juga, dan lighting effect disini warnanya biru ya kalau kita matiin dia bakal mati. Kalau kita. Lah…kok kesini lagi dia? Kalau kita aktifin dia bakal nyala-nyala. Terus kalau ini kita bisa ganti warnanya juga logo bagian belakangnya mau warna apa. Kalau warna ijo contohnya, dia bakal warna ijo nggak terlalu beda dibanding itu langsung merah aja. Ya jadi warna merah. Ini kok namanya gini ya? Trubo Fan. Bukan Turbo tapi Trubo. Jadi warna kipasnya juga bisa kita atur-atur. Ini mati hidup doang sih. Tapi ya lucu lah ini kok namanya Trubo Fan kok bukan Turbo Fan.

Kalau buat kipasnya kita bisa setting dia di beberapa mode ya. Jadi kita bisa matiin turn off terus ada mode quiet, jadi kipasnya nggak ada suaranya nggak kenceng putarannya, kalau misalnya mode ke-2 dia namanya highspeed mode Kedengeran nggak? Kedengeran toh ada ya? kalau misalnya masih tipis-tipis di telinga saya sih tipis-tipis ya. Kalau misalnya deketin baru bakal kenceng kayak gini nih.

Suaranya bakal lumayan kenceng kayak kipas laptop gitu loh. Kalau kita nggak pengen ribet ada mode auto juga. Jadi dari tadi saya maininnya di mode auto sih dan kanan kirinya bisa dingin. Jadi gitu aja dulu Unboxing buat Lenovo Legion Phone… nggak ada Legion Phone Legion 2 Pro! Ini HP gaming yang super-super keren buat anda… yang memang nyari HP buat main game. Nggak ada itu ya… bahkan saya lebih seneng ini kayaknya daripada ROG. Saya belum bandingin langsung sih. Tapi kalau buat main game HP ini nggak kasih kita celah buat di kritik sih. Kalau ROG Phone kemarin masih ada kritiknya, tapi saya suka banget sama si Legion 2 Pro ini. Jadi gitu aja dulu. Like kalau anda suka dengan video ini. Dislike kalau nggak suka dan kita ketemu lagi di video selanjutnya. Yow! Lenovo nonton nggak ya? Ya nonton pun ribet mau masukin kayak gini. 1 HP loh buat 1 negara. Mending gausah.

Pencarian Berdasarkan Kata Kunci

Apa ada charge di box lenovo legion 2 pro ?