Perbandingan Redmi 10 Vs Samsung Galaxy M22

Perbandingan Redmi 10 Vs Samsung Galaxy M22

Ini dia Redmi 10 dan Samsung Galaxy M22.

Harga Redmi 10 Vs Samsung Galaxy M22

Kalau anda memiliki budget sekitar Rp 2 juta-an, kira-kira mana yang lebih cocok untuk kebutuhan Anda? Jadi, Redmi 10 yang rilis resmi di sini memiliki 2 varian memory. Mulai dari 4/64GB dan 6/128GB. Yang 6/128GB harganya sekitar Rp 2.4 jutaan. Sementara, Samsung M22 hanya ada 1 pilihan saja, yaitu 6/128GB, dengan harga yang lebih mahal, Rp 2.8 jutaan.

Jadi, dari segi harga, Samsung M22 ini lebih mahal dibanding Redmi 10. Tapi apakah harga yang lebih mahal ini “terbayarkan” dengan fitur yang mungkin lebih baik? Membicarakan smartphone Rp 2 jutaan tentu tidak ada yang sempurna. Pasti ada saja yang dikompromiin, demi harga yang relatif lebih terjangkau.

Layar Redmi 10 Vs Samsung Galaxy M22

Dan salah satu bagian yang dikompromiin diantara 2 smartphone ini terdapat pada bagian layarnya. Jadi, secara angka, layar Redmi 10 ini memang lebih tajam. Resolusi-nya Full HD, padahal masih banyak smartphone entry-level yang layarnya masih HD+, termasuk Samsung M22. Resolusi Full HD+ ini jelas jadi nilai jual banget buat Redmi 10.

Tapi kalo ngomongin soal pengalaman penggunaan, ini lain ceritanya. Jadi, layar HD+ di Samsung M22 ini terbantu oleh panel Super AMOLED yang memberi warna lebih vibrant, lebih nyala daripada IPS LCD-nya Redmi 10. Terutama pas dipake buat nonton film.

Beberapa orang mungkin merasa lebih betah menonton film di M22 dibanding Redmi 10 saat keduanya disandingkan. Layar Redmi 10 lebih berkesan pucat. Walaupun kalo tidak dibandingkan seperti ini, nonton di Redmi 10 sebenernya fine-fine aja. Toh dua-duanya juga udah sama-sama bisa streaming Netflix dengan resolusi yang full tanpa kena compress. Karena sudah sama-sama “ngantongin” sertiifkasi Widevine L1.

Audio Redmi 10 Vs Samsung M22

Nah, di sisi lain, kalo kalian tuh lebih suka nonton film atau dengerin musik pake suara speaker smartphone-nya langsung, Redmi 10 ini ngasih pengalaman stereo yang jauh lebih mantep. Yaa meskipun sama-sama lantang gitu dengan mono-speakernya M22, tapi yang namanya speaker stereo itu ngasih sensasi yang berbeda ya, lebih mantep, lebih “idup” lah suaranya karena suaranya itu ‘kan keluar dari sisi kiri dan kanan. Apalagi speaker di atas Redmi 10 ini sebenernya bukan sekadar speaker tambahan ya, tapi juga ngasih suara yang cukup dominan.

Refresh Rate Redmi 10 Vs Samsung Galaxy M22

Ya, terlepas dari layarnya itu IPS LCD atau Super AMOLED, yang jelas kedua smartphone ini sama-sama nyenengin buat dipake scroll-scroll. Karena keduanya sudah punya refresh rate tinggi di 90Hz. Smartphone entry-level sekarang standar-nya makin tinggi ya?! Ni refresh rate tinggi 90Hz udah jadi kayak patokan gitu. Yaa tapi gak apa-apa sih. Emang dipake buat scroll Twitter atau scroll FB atau TikTok atau cuma sekadar scroll berita, ini emang lebih enak 90Hz ya! Lebih alus, lebih mulus, lebih smooth gitu.

Paling yang ngebedain di sini, 90Hz di Redmi 10 itu sifatnya ‘adaptive’, jadi, dia nyesuaiin apa yang lagi dibuka. Kalo ngebukanya YouTube atau Netflix, dia bakal balik ke 60Hz. Ini beda dari 90Hz-nya di Samsung M22 yang “ngunci” terus di 90Hz. Nah, apakah yang pake sistem adaptive itu lebih hemat baterai? Secara teori harusnya ya. Tapi, nanti deh! Selengkapnya di pembahasan baterai ya!

Banyak diminati:  Samsung Galaxy Z Flip 3 5G - Harga dan Spesifikasi Indonesia 2021

Performa Redmi 10 Vs Samsung Galaxy M22

Untuk urusan performa, Redmi 10 ini diotaki SoC atau chipset yang bisa dibilang baru, yaitu Helio G88. Tadinya saya mikir kalo G88 ini punya performa yang hampir mendekati Helio G90, tapi ternyata salah ya. Karna pas saya baca-baca lagi, yaa secara konfigurasi, ini masih mirip-mirip dengan Helio G80 atau Helio G85, karena di G88 juga masih pake 2 mesin turbo A75 dan 6 sisanya ini Core buat hemat daya.

Tapi, untuk konfigurasi hardware yang laen, sebenernya masih mirip-mirip banget ya, kayak RAM-nya yang pake LPDDR4X yang udah cukup ngebut lah di harga segini. Sementara penyimpanan internal-nya itu masih pake eMMC 5.1. Belom UFS ya, jadi, secara kecepatan memang nggak bisa dibilang ngebut-ngebut banget di harga segini.

Oh ya, Redmi 10 ini juga punya fitur RAM Expansion ya buat nambah virtual RAM sampe 2GB yang diambil dari sebagian penyimpanan internal-nya. Pas dipake sebenernya nggak berasa ngebut gitu sih, nggak berasa lebih cepet juga. Tapi mungkin untuk multitasking bakal lebih optimal ya, secara MIUI ini ‘kan emang hobi banget nih nge-kill aplikasi yang dianggap nggak perform di background. Yaa tujuannya lagi-lagi supaya lebih hemat baterai. Dipake buat maen game juga performanya masih mirip-mirip lah ya. Kayak maen PUBG Mobile, keduanya bisa pake setting-an maksimal di Smooth-Ultra.

Sama-sama mendapat kisaran di 38-40fps. Nggak berasa ada touch delay juga. Sama-sama responsif dan pas saya cek touch sampling rate-nya ini sama-sama tembus sampai 180Hz. Asli, ini udah mantep banget sih buat kontrol game yang kompetitif dan butuh kecepatan tangan macam PUBG Mobile begini. Paling yang kerasa beda-nya itu di stabilitas-nya ya pas digeber maen game. Samsung M22 ini lumayan sering kerasa ada stater-lag gitu atau tiba-tiba kayak nge-freeze per sekian detik. Dan di grafik berikut ini keliatan banget sih stater lag-nya yang warna biru ini sering banget nongol. Nah yang sering main PUBG Mobile pake Gyro, menurut saya sih bakal lebih nyaman mainnya di Samsung M22, karena sensor Gyroscope-nya ini hardware pak! Nggak virtual kayak di Redmi 10. Jadi, lebih responsif juga sih performa-nya. Lain ceritanya nih pas dipake mabar Mobile Legends. Di Samsung M22 ini malah yang nggak stabil itu fps-nya. Kayak berasa berat gitu buat pake high frame rate 60fps. Keliatan ‘kan naik-turunnya fps ini udah kayak naik-turunnya kehidupan ini.

Maen Pokemon Unite, keduanya sama-sama saya aktifin frame rate tinggi, hasilnya lebih “membagongkan” lagi pak! Di Samsung M22 ini cukup konsisten malah di 60fps. Sementara di Redmi 10, ini yang gantian naik-turun. Pas fps-nya lagi nggak stabil kayak gini, suhu Redmi 10 memang mulai naik ya. Anget-anget gitu sih. Padahal ya baru maen 5 menitan. Jadi, sama sistem kayak ditahan buat nggak pake 60fps lagi. Faktor resolusi yang lebih tinggi juga ngaruh sih. Full HD-nya Redmi 10 ini jadi kayak “beban” ya buat dipake main game.

Dan faktor resolusi layar ini juga berasa banget pas dipakein main ‘Genshin Impact’. Dengan setting-an yang sama-sama di Lowest 60fps. Jadi, maen di Redmi 10 ini patah-patahnya lumayan sering ya. Kalo boleh dibilang, kurang nyaman sih menurut saya. Maksa banget lah pake 60fps. Nah, dengan setting-an yang sama, Samsung M22 ini bisa dapetin rata-rata fps yang lebih tinggi, dengan stater lag yang juga lebih minim.

Banyak diminati:  5 HP yang Tahan Air, Tahan Banting, dan Kuat di Cuaca Apapun

Suhu body Samsung M22 ini juga seringnya lebih adem ya, pas sama-sama dipake buat maen game. Padahal yaa bodi-nya ‘kan sama-sama plastik. Ya, lagi-lagi resolusi layar yang lebih tinggi itu jadi salah satu faktor, kenapa lebih cepet angetnya ini body Redmi 10, karena hardware di dalamnya bekerja lebih keras juga. Suhu bodi smartphone yang lebih cepet panas itu tentu bakal ngaruh sama penggunaan baterai yang lebih intens. Dan panasnya ini ‘kan faktornya macem-macem ya. Bisa jadi karena penggunaan resolusi layar lebih tinggi. Bisa jadi karena penggunaan layar IPS LCD yang memang lebih boros konsumsi daya ketimbang Super AMOLED.

Baterai Redmi 10 Vs Samsung Galaxy M22

Asli sih, ini kerasa banget pak perbedaan daya tahan baterai-nya. Dan kebetulan juga sih, secara kapasitas baterai ‘kan sama-sama di 5000 mAh, jadi yaa lebih gampang aja ngukurnya.

Tes yang pertama, saya coba marathon nonton Netflix selama 3 jam non-stop. Dan turunnya baterai di Samsung M22 ini lebih “sopan” pak. Turunnya cuma sekitar 18%. Agak njomplang dengan Redmi 10 yang udah “kemakan” sekitar 28%. Dan tren penggunaan baterai yang lebih hemat di Samsung M22 ini juga kerasa di aplikasi lainnya, seperti, pas dipake buat Zoom meeting selama 1 jam, buat dipake navigasi di Maps selama 30 menit, sampe buat dipake mabar PUBG Mobile selama 30 menit.

Nah, bisa kalian liat sendiri di sini perbedaan penggunaan baterai-nya. Ini juga yang bikin hasil Screen On Time-nya itu terpaut cukup jauh. Di Samsung M22, saya bisa dapetin layar aktif sekitar 10-11 jam. Sementara di Redmi 10 itu hanya di kisaran 9.5 jam. Ya, 9 jam udah lama juga sih. Tapi, saya belom sempet screenshot Screen On Time di Redmi 10 ya, karena udah keburu ganti hari gitu. Jadi, kalo di MIUI itu kalo udah lewat dari 30 jam, Screen On Time yang di awal itu bakal ke-reset pak. Dan.. ya ngikutlah di hari berikutnya. Jadi, nggak bisa nge-compile Screen On Time dalam 30 jam terakhir gitu. Jadi, patokannya pake Screen On Time di Samsung M22.

Pas udah di angka 9 jam, itu baterai Redmi 10 udah tinggal 10%an. Dan ini sekaligus ngejawab pertanyaan sebelumnya ya. Jadi, meskipun refresh rate-nya ini “dikunci” di 90Hz, tapi baterai di Samsung M22 ini tuh nggak “bocor alus” pak! Yaa karena ada faktor lain sih, kayak resolusi layar yang lebih rendah dan penggunaan panel Super AMOLED yang memang secara konsumsi, ini lebih hemat daya. Ya, Redmi 10 ini udah dibekali charger 18W yang harusnya sedikit lebih “ngebut” ya daripada charger 15W-nya Samsung M22.

Tapi faktanya yaa nggak ngebut-ngebut juga pak. Ngebut-nya ini sebenernya konsisten di awal ya sampe menjelang penuh gitu, tapi di menit-menit akhir ini tau-tau ditikung sama charger 15W-nya Samsung. Yaa kalo dihitung-hitung sih, charger 2 smartphone ini tuh bisa ngisi ulang baterai dari 10% sampe penuh itu butuh waktu sekitar 2 jam. Nah, kalo pengen lebih ngebut, Samsung M22 ini bisa pake Super Fast Charging-nya Samsung yang 25W. Ini lumayan sih buat menghemat waktu sekitar 30 menit lebih cepet lah. Cuma yaa harus keluar budget lebih lagi, sekitar Rp 200 ribu buat beli charger 25W-nya.

Banyak diminati:  Harga Samsung Galaxy Z Fold 2 Indonesia Terbaru 2021

Kamera Redmi 10 Vs Samsung Galaxy M22

Kalo bahas kamera-nya, kayaknya seru juga ya. 50MP di Redmi 10 vs 48MP di Samsung M22. Yes! Duel gede-gedean megapiksel masih lanjut pak di kelas entry-level yang sekarang angkanya udah makin gede lagi ya. Tapi tetep sih, mau sampe 50MP, hasil foto pake kamera Redmi 10 ini masih kerasa banget entry-levelnya. Malah foto pake kamera Samsung M22 yang keliatan gak berasa dijepret smartphone Rp 2 jutaannya Samsung. Asli! Bening dan gonjreng pak! Hasil fotonya Redmi 10 ini kayak berasa lebih “pucet” ya warnanya. Padahal udah ngaktifin AI, HDR, tapi yaa gak ngebantu banyak dan belum bisa ngimbangin warna yang lebih “idup” kayak hasil fotonya Samsung M22. Dan di beberapa kondisi, dynamic range-nya kamera Samsung M22 ini juga lebih luas.

Pindah ke lensa UltraWide, Samsung M22 ini lagi-lagi menang banyak ya. Jarak pandangnya lebih luas dan warnanya itu loh yang masih tetep gonjreng. Karena biasanya lensa UltraWide smartphone di harga segini tuh yaa nggak begitu merhatiin warna. Yang penting lebih luas aja gitu frame yang mau ditangkep. Kalo untuk foto-foto di lowlight, Night Mode di masing-masing smartphone tetep jadi andalan banget ya buat dapetin detail yang lebih baik, minim noise dan warnanya itu loh yang masih enak buat dilihat biar kondisinya remang-remang. Lagi dan lagi karakter warna foto-nya Samsung ini ada di level yang berbeda. Berasa pake smartphone kelas menengahnya Samsung ketimbang pake entry-levelnya Samsung. Oke, ini dia sampel video kamera belakang Samsung M22 dan Redmi 10. Keduanya cuma bisa ngerekam video mentok di Full HD 30fps ya, gak bisa 4K. Yaa karena keterbatasan dari chipset-nya. G80 dan G88 ini sebenernya cuma mentok di 2K, cuman, di sini nggak dibuka opsi perekaman sampe 2K. By the way, kalo M22 ini udah dukung EIS ya, jadi, kalo dipake jalan, masih keliatan cukup stabil.

Nih. Jalan-jalan kecil lah ya. Nah, di Redmi 10 ini karena nggak dibekali EIS, masih berasa geter-geternya sih. Nah, kalo ini perbandingan sampel video kamera depannya. By the way, Redmi 10 ini kayak over-exposed banget gak sih? Ini agak silau juga gitu ya? Kalo di kondisi backlight gimana? Kita sambil tes ya. Redmi 10 masih kelihatan lebih jelas sih wajahnya. Oke, balik lagi. Nah, ini saya pake sambil jalan. Untuk tone kulit wajah sih, jujur aja…

…lebih enak dilihat di kamera depannya Samsung M22 ya. Tapi gimana dengan kualitas suara? Lebih jelas kedengeran suara saya dari microphone-nya Samsung M22 atau Redmi 10? Comment di bawah ya! Oh ya, Redmi 10 yang rilis resmi di Indonesia ini nggak dibekali NFC ya. Mungkin biar harganya bisa ditekan lebih murah lagi. Sementara, Samsung beda nih. Nggak apa-apa deh lebih mahal, yang penting ada NFC. Dan ini juga yang naikin hype M22 banget sih.

Akhirnya ada smartphone Samsung seri-M Rp 2 jutaan yang udah punya NFC. Di sisi lain, Redmi 10 ini punya IR Blaster yang kayaknya lebih kepake deh buat kalian yang sering banget ngilangin remote di rumah. Dan ini jadi salah satu fitur kebanggaannya Xiaomi ya yang nggak akan kalian temuin di smartphone entry-level lainnya.