Beli Samsung M52 5G atau Samsung A52?

Beli Samsung M52 5G atau Samsung A52?

Beli Samsung M52 5G atau Samsung A52? – Sepanjang tahun 2021 ini ada satu smartphone yang tiap kali dibandingin dengan smartphone lain selalu mendapat atensi yang tinggi. ini dia Samsung A52. Ini smartphone yang banyak direkomendasikan untuk konsumen yang mencari smartphone Rp5 jutaan terbaik.

Tapi, sekarang jadi sedikit membingungkan karena Samsung mengeluarkan smartphone yang juga main di harga kepala 5. Dengan mesin yang lebih nge-gas dan sepertinya akan memiliki umur yang lebih panjang kalau melihat embel-embel ‘5G’ di belakang namanya. Nah, ini nih Samsung M52 5G. Nah, kalo ada budget Rp 5 jutaan dan lagi cari smartphone Samsung mending ngambil yang mana ya?

Samsung Galaxy M52 5G ini memang dibanderol dengan harga setengah juta lebih mahal dari A52. Itu kalau patokannya menggunakan harga di situs resminya Samsung. Tapi kalau di lapak online bisa kita dapatkan kedua smartphone ini di kisaran harga Rp 4.5-5 juta. Nah yang membuat bingung itu sebenernya  adalah M52 5G ini yang seperti “krisis identitas”. Mau masuk seri-A tapi dijual online saja.

Mau masuk seri-M juga tidak mirip sama sekali, karena penampilannya memang beda dengan smartphone Samsung seri-M pada umumnya yang memang terkenal punya body yang lebih tebel dan baterai yang besasr. M52 5G ini memiliki bodi yang sangat tipis. Bahkan tidakak lebih tebal dari bolpoint kantor, dengan bobot yang sangat enteng, sekitar 174 gram. Ini seperti membawa 2 bungkus mie Sedaap.

Samsung masih bisa “menanamkan” baterai 5000 mAh di bodi setipis ini. Bodi belakangnya memiliki permukaan yang glossy. Itu membuatnya menjadi mudah kotor oleh sidik jari. Kalau harus dibandingkan, bodi A52 keliatan lebih bersih dan lebih keliatan ‘pamerable’ walaupun bodinya sama-sama plastik. Tapi meskipun bodinya lebih tebal, sebenernya A52 ini lebih banyak fitur, seperti jack audio 3.5mm yang membuat kita bisa mendengarkan musik dengan earphone kabel.

Di M52 5G tidak akan ditemukan fitur tersebut. Terus, bodinya juga sudah tidak bikin “insecure” ya andai sewaktu-waktu nggak sengaja keujanan atau ketumpahan air atau yang paling parahnya sih kecemplung air deh. Karena bodi dari A52 ini tuh udah “ngantongin” sertifkasi IP67 yang mana ini udah tahan sama air dan juga debu. Tapi, seperti yang pernah saya jelasin di video A52 sebelumnya yaa nggak semua air bakalan aman buat smartphone ini.

Seperti air kolam renang, air laut bahkan air dengan tekanan tinggi sebaiknya dihindarin ya karena yaa berpotensi bisa ngerusak dalemannya. Untuk penggunaan harian sebenernya pake kedua smartphone ini tuh udah sama-sama enak ya secara kedua smartphone ini ‘kan udah sama-sama pake One UI 3.1 yang basisnya udah Android 11 jadi yaa kerasa lebih enteng, lebih smooth. Tapi yang ngebedain itu pas lagi scroll-scroll layar, terutama pas lagi scroll timeline Twitter, Instagram atau TikTok A52 ini sebenernya udah smooth nah, M52 5G ini smooth banget secara smartphone ini udah punya layar dengan refresh rate tinggi, 120Hz. Bedanya lumayan kerasa sih. Dan kadang kalo pake 90Hz tuh masih suka berasa agak patah-patah terutama pas lagi scrolling timeline Twitter yang cepet kayak gini. Kalo dipake buat mabar, sebenernya performa Samsung A52 ini tuh udah cukup banget. Kayak misalnya mabar Mobile Legends. Keduanya sama-sama bisa maen pake settingan grafis rata kanan. Dan bisa dapetin 60fps dengan konsisten. Tapi, lain cerita nih pas digeber mabar PUBG Mobile. Ya, di sini Samsung M52 5G jelas ngasih pengalaman yang lebih nyaman ya. Karena bisa pake settingan Smooth-Extreme yang mana ini bisa mentok 60fps dengan lancar. Ya, tentu dengan fps yang lebih tinggi animasinya tuh jadi keliatan lebih alus.

Banyak diminati:  Perbandingan Samsung A52 dan M51

Dan ujung-ujungnya bikin main game-nya jadi lebih nyaman. Apalagi buat game battle royale macam PUBG Mobile ini yang butuh kecepatan tangan buat nembak atau hindarin musuh. Oh ya, ngomong-ngomong soal ‘nyaman’ nih bro Hadi aja yang baru pegang smartphone-nya itu ampe excited sama bodi tipis M52 5G yang ternyata emang nyaman banget ya megangnya. Apalagi pas harus dipegang lama-lama waktu mabar sama temen. Tapi sayangnya performa Snapdragon 778G di Samsung M52 5G ini tuh kurang konsisten pas nyobain game balapan Real Racing 3 yang memang bisa jalan di atas 60fps. Sempet naik-turun tuh fps-nya dari 110fps trus turun ke 50fps naik lagi ke 70fps, turun lagi

dan akhirnya dapetin rata-rata cuma sekitar 65fps doang. Samsung A52 juga kurang bisa konsisten sih buat nyampe 60fps. Yang mana untuk ukuran game Real Racing 3 frame rate lebih rendah kayak gini tuh jadi bikin animasinya kerasa kurang alus ya yang seharusnya ini bisa banget di-eksekusi untuk smartphone dengan refresh rate layar yang tinggi kayak 2 smartphone ini. Trus, gimana nih dengan “game setan”, Genshin Impact? Ya, meski sama-sama kelojotan pas maen dengan settingan Highest 60fps saya masih bisa ngerasa nyaman pas maen di Samsung M52 5G. Nge-lag nya lebih dikit lah ya. Apalagi pas moment battle sama musuh yang ngeluarin visual effect macem-macem. Dapetin rata-rata 38fps-40fps dengan settingan mentok kanan menurut saya sih sudah lebih dari cukup karena yaa ini ‘kan emang bukan chipset kelas atas.

Dan kalo pengen lebih ngejar ‘nyaman’ sih mending saran saya turunin aja settingan grafisnya ke Medium. Ini udah bagus banget sih. Untuk suhu, pas “disiksa” buat maen game keduanya relatif masih aman. Anget-anget dikit lah ya di kisaran 43-45 derajat Celcius. Thank you, bodi plastik! Jadi, awal bulan Desember kemaren itu saya sempet ada kegiatan di NTT tepatnya di Larantuka ya. Nah, mumpung bawa 2 smartphone ini ya udahlah, saya ambil beberapa sampel foto dan video yang seru-seru di sana karena sebagian besar daerah sana tuh pesisir pantai ya jadi, pemandangannya mantap mantap banget. Sempet kaget juga sih pas denger berita gempa di Larantuka kemarin. Karena yaa 1 minggu sebelumnya saya posisinya itu ada di sana ya. Hotelnya juga deket pantai. Jadi, masih kerasa ngeri-ngeri sedap gitu ya. Tapi yaa Insyallah sekarang keadaannya udah lebih aman sih. Sebenernya untuk kebutuhan jepret-jepret atau dokumentasi kayak gini keduanya tuh udah sama-sama cakep ya. Nyaris gak bisa dibedain kalo nggak ngebaca watermark-nya karena sebenernya spesifikasi kamera kedua smartphone ini tuh mirip-mirip banget. Karakter warna foto-nya Samsung emang punya ciri khas kayak gini enggak terlalu lebay main sama AI tapi pas di-posting langsung ke media sosial

Banyak diminati:  Pilih Mana Samsung S20 FE atau OPPO Reno 6 5G ?

tanpa harus edit sana sini lagi juga masih Instagramable. Lensa UltraWide-nya apalagi, ugh.. lebar banget! Dan dengan resolusi 12MP juga masih kelihatan tajam. Nah yang lucu tuh, M52 5G ini ‘kan gak punya depth sensor kayak di A52 tapi yaa tetep bisa ngambil foto-foto bokeh yang sama bagusnya di sini. Malah di beberapa kondisi, foto-foto bokeh A52 suka ngaco blur-nya. Kalo untuk foto-foto malem, keduanya kayak punya karakter warna yang agak beda ya. A52 ini cenderung lebih “dingin” sih. Aura malamnya tuh lebih berasa ketimbang Mode Malam-nya M52 5G yang cenderung lebih “anget” dan kayak berusaha untuk bikin

hasilnya tuh jadi lebih tajem, tapi malah jadi aneh. Pindah ke kamera depan. Hasil selfie-nya M52 5G ini tuh sekilas ngasih highlight di muka yang lebih bagus. Kayak pas foto selfie di pantai yang lumayan terik kayak gini. Kamera M52 5G ini tuh bisa ngejaga detail dan warna muka tetep kuat. Dan gak cuma pas foto selfie doang, waktu dipake buat Zoom meeting sekilas kamera depan M52 5G ini tuh sedikit lebih terang ya dan gak se-pucat kamera depannya A52. Ini di kondisi kantor yang cahayanya cuma dari lampu ruangan doang. Siapa nih yang sudah kangen sama pantai? Ya, jadi sekarang saya lagi ada di pantai Weri, Larantuka.

Buat yang belum tau atau belum pernah denger jadi, Larantuka tuh ada di Flores ya atau di propinsi Nusa Tenggara Timur. Kebetulan lagi ada kerjaan kantor dan lagi bawa Samsung M52 dan A52 juga. Ya udahlah, sekalian aja saya ambil sampel video-nya di sini. Kebetulan pantainya lagi sepi juga karena bukan hari libur. Dan cakep sih, asli. Pantai di Indonesia Tengah dan Timur itu emang gak pernah bo’ong yah. Masih asli banget. Nah, kalo ini saya aktifin Super Steady-nya. Cuman, untuk resolusi bakal sama-sama turun di FullHD. Kayaknya kalo nyobain Super Steady itu nggak afdol kalo nggak lari-lari ya. Oke, sekarang saya coba lari-lari kecil di pantai. Ada anjing di sana. Waduh! Ngeri sih kalo lari. Kita balik lagi deh. Tapi emang sih, kalo buat ngerekam pemandangan gini emang paling enak pake lensa UltraWide supaya lebih luas gitu ya. Dan yang menariknya, keduanya sama-sama bisa pake resolusi 4K di lensa UltraWide-nya.

Jadi, harusnya tetep keliatan tajem ya. Oke, kurang lebih kayak gini nih perbandingan video pake lensa UltraWide di A52 dan M52. Oh ya, saya nemu perbedaan yang cukup menarik nih ternyata. Jadi, kalo smartphone Samsung itu ‘kan emang terkenal bisa ngerekam video dan pindah-pindah lensa gitu ya tanpa harus matiin perekaman video-nya. Misalnya kayak gini. Ini pindah ke lensa UltraWide. Trus, pindah lagi ke kamera utama. Nah bedanya kalo di M52 itu ternyata bisa juga pindah ke kamera depan kayak gini, Pak.

Banyak diminati:  Samsung Galaxy S22 Ultra: Harga, Spesifikasi, Tanggal Rilis (Rumor)

Tuh, di A52 yang kayak gini gak bisa ternyata. Jadi, kalo di A52 itu hanya terbatas untuk pindah lensa di kamera belakangnya aja, gitu. Untuk kamera depannya, keduanya sama-sama mantep ya dipake buat nge-vlog karena bisa pake resolusi yang paling tinggi di 4K. Itu background belakang masih keliatan cukup jelas juga. Ini saya arahin ke langit. Ugh! Di M52 masih keliatan lebih terang ternyata. Beda ternyata ya untuk video kamera depannya. Kalo untuk microphone-nya gimana nih? Suara saya lebih kedengeran jelas di Samsung M52 atau A52? Komen di bawah ya! Kalo dipake buat nonton Samsung M52 5G ini lebih menang ukuran aja sih. Lebih lega gitu. Tapi kalo untuk kualitas layar yaa udah sama-sama mantap jiwa karena udah pake Super AMOLED yang memang mantep banget sih di harga segini. Tapi biarpun audio-nya itu sama-sama bisa digenjot pake Dolby Atmos tetep aja sih nggak ada yang bisa ngalahin pengalaman

dengerin audio pake speaker stereo kayak di A52 yang mana ini tuh nggak bisa dinikmatin di M52 5G. Coba deh dengerin. Bedanya kerasa jauh banget gak sih? Untuk penggunaan harian yang cukup intens Samsung M52 5G ini memang bisa digeber lebih lama ya secara dia punya kapasitas baterai yang lebih gede, 5000 mAh. Yaa meskipun pas saya bandingin dengan A52 yang baterai-nya lebih kecil sebenernya konsumsi baterai-nya ini masih mirip-mirip, Pak! Konsumsi baterai per aplikasi-nya paling selisih sekitar 2%-3%

seperti yang bisa Anda lihat di info grafis berikut ini. Ya, ini saya tes di beberapa aplikasi yang cukup sering saya pake sehari-hari mulai dari kerjaan, pake Zoom meeting, trus nonton serial Hawkeye di Disney+ hotstar dan saya pake juga buat navigasi di Maps. Nggak ketinggalan saya juga nyobain beberapa game. Dan ternyata konsumsi baterai-nya juga lagi-lagi masih mirip banget. Ya, di sini keliatan ya kalo baterai 4500 mAh pun kalo software-nya punya manajemen daya yang cakep itu udah aman banget sih buat dipake dari bangun tidur sampe mau tidur lagi. Nah yang aneh bin ajaib itu pas isi ulang baterai-nya nih. Ini ‘kan charger bawaannya sama-sama 15W ya. Harusnya dengan baterai yang lebih gede M52 5G ini ‘kan lebih lama gitu. Tapi pas diukur kecepatannya ini mirip-mirip, Pak! Bahkan nyaris sama persis gitu ya. Dari 10% sampai 100%, kedua smartphone ini tuh butuh waktu sekitar 1 jam 36 menit. Nah, kalo pengen lebih ngebut lagi bisa sih, pake Super Fast Charging-nya Samsung yang punya output di 25W. Nah, di sini tuh A52 bisa lebih ngebut ya yaa sekitar 5 menit lebih ngebut lah untuk ngisi ulang dari 10% sampai 100%. Oke, segitu aja dulu video Samsung A52 dan Samsung M52 5G

Sumber: GadgetGaul

العربية简体中文EnglishFrançaisBahasa IndonesiaEspañol