Baby Shark Melahap Rekor 10 Miliar Kali dilihat di Youtube

Baby Shark Melahap Rekor 10 Miliar Kali dilihat di Youtube

Baby Shark memecahkan rekor YouTube dan menjadi video pertama yang dilihat 10 miliar kali – Lagu anak-anak Baby Shark, yang mendapatkan popularitas beberapa tahun lalu, memecahkan rekor baru. Baby Shark adalah video pertama yang diputar 10 miliar kali di YouTube.

Hingga tulisan ini dibuat, lagu dengan lirik “Baby Shark, Doo, Doo, Doo, Doo, Doo, Doo” pada Jumat (14 Januari 2022) telah dilihat di YouTube sebanyak 1,05 miliar kali. lagi.

Video musik Baby Shark yang berdurasi 2 menit 16 detik ini pertama kali diunggah ke YouTube oleh label rekaman Korea Pinkfong pada 18 Juni 2016.

Kabar pencapaian baru Baby Shark juga diumumkan oleh Pinkfong melalui akun Twitter resminya.

Baca Juga: Video Slide Despacito dan Baby Shark Pecahkan Rekor YouTube

Hari ini kami mencapai hasil dan menciptakan tonggak baru. “Baby Shark Dance” akan menjadi video pertama yang diputar 10 miliar kali di YouTube! Akun Twitter @Pinkfong.

Rekor baru ini tercipta hampir setahun setelah Baby Shark dinobatkan sebagai video yang paling banyak ditonton di YouTube pada November 2020.

Pada saat itu, Baby Shark telah dilihat 7.048 juta kali di YouTube, melampaui video musik “Despacito”. Dengan kata lain, menurut perhitungan, Baby Shark dilihat 3 miliar kali dalam waktu sekitar satu tahun tiga bulan.

Dengan lebih dari 10 miliar tampilan, Baby Shark telah memantapkan kembali dirinya sebagai video YouTube yang paling banyak dilihat hingga saat ini.

Rekor baru ini memperlebar jarak antara Baby Shark dan Despacito. Omong-omong, Despacito adalah video YouTube yang paling banyak ditonton kedua.

Saat ini, lagu Luis Fonsi “Despacito” yang menampilkan Daddy Yankee telah ditonton 7,7 miliar kali di YouTube.

Banyak diminati:  Download Alight Motion for Android 5.1.1

Dari musik hingga NFT Baby Shark

Video musik Baby Shark pertama kali diunggah ke YouTube oleh label rekaman Korea Pinkfong pada 18 Juni 2016. Lagu ini dimainkan oleh Hope Segoin, penyanyi cilik Korea-Amerika berusia 10 tahun saat itu.

Setelah dirilis, lagu “Baby Shark” tidak langsung meledak dan menjadi tidak populer. Dua tahun setelah diunggah ke YouTube, lagu dengan lirik “Baby Shark, Doo, Doo, Doo, Doo, Doo, Doo” menjadi booming.

Awalnya, lagu Baby Shark ditambahkan ke chart terpopuler dunia, Billboard Hot 100 ke-32, pada 12 Januari 2019.

Dari situlah muncul dance challenge bernama Baby Shark Challenge di media sosial.

#BabySharkChallenge dilaporkan sebagai virus pertama yang terinfeksi di Asia. Sejak itu, tren #BabySharkChallenge menyebar ke seluruh dunia.

Meningkatnya jumlah hiu kecil dan popularitas virus tetap menjadi misteri. Namun, video dengan gerakan tarian sederhana, karakter lucu dan lirik serta melodi yang menarik dipandang oleh banyak orang sebagai kuncinya.

Popularitas bayi hiu tidak terbatas pada #BabySharkChallenge. Sejak booming, Baby Shark telah menjadi konser langsung untuk anak-anak, “Baby Shark Live!” , dan serial animasi Baby Shark Big Show! Film “Baby Shark”, dll., semakin banyak muncul dalam format hiburan lainnya.

Saat ini, Baby Shark juga tersedia dalam bentuk token non-fungible (juga dikenal sebagai NFT). Pinkfong telah mengumumkan koleksi Baby Shark NFT pertamanya yang berjudul “Baby Shark: Collection No.1”.

NFT Baby Shark pertama kali dijual di situs perdagangan NFT Makersplace pada awal Desember 2021 sebagaimana diedit Kompas Tekno dari The Verge, Jumat (1/1/2022).

Koleksi Bayi Hiu NFT: Nomor koleksi, diedit dari Makersplace. 1 dijual kepada pengguna Makersplace dengan nama pengguna “dafky2000” seharga 13,5 ETH, atau sekitar $56.000 pada saat itu.

العربية简体中文EnglishFrançaisBahasa IndonesiaEspañol