iPhone Taklukkan Oppo, Xiaomi, Vivo di Cina

iPhone Taklukkan Oppo, Xiaomi, Vivo di Cina

iPhone Taklukkan Oppo, Xiaomi, Vivo di Cina – IPhone yang dibuat oleh raksasa teknologi Apple, telah menjadi ponsel terlaris di pasar Cina, melampaui produk pabrikan dalam negeri.

Menurut data Counterpoint Research, iPhone menjadi ponsel terlaris antara Oktober dan Desember 2021. Bahkan, iPhone menjadi yang tertinggi selama enam minggu berturut-turut dalam data mingguan yang dirilis pada 13 Januari.

Setelah peningkatan 79% dalam pertumbuhan kuartalan pada akhir tahun 2021, iPhone memperoleh 23% dari pangsa pasar. Pencapaian ini menempatkan iPhone di depan untuk pertama kalinya sejak kuartal keempat tahun 2015.

Penjualan iPhone yang meningkat 32% dibandingkan tahun 2020, dikatakan karena tingginya permintaan pelanggan terhadap model ponsel terbaru, seri iPhone 13.

Penjualan perdana iPhone 13 series di China melampaui penjualan pendahulunya, iPhone 12. Dengan diluncurkannya iPhone 13, Apple berhasil meraih posisi pertama di pasar ponsel China dan mempertahankan posisi pertama.

Setelah kesuksesan Apple di pasar ponsel pintar Cina, iPhone 12 berkinerja baik, yang berkontribusi pada pertumbuhan penjualan Apple secara keseluruhan.

“Satu-satunya pesaing nyata Apple di China sejauh ini adalah Huawei, di mana sanksi AS telah menyebabkan masalah produktivitas yang serius,” kata Tom Kang, direktur Counterpoint Research, dalam sebuah pernyataan Kamis.

Ponsel terlaris kedua di China setelah iPhone adalah Vivo yang memiliki pangsa pasar 19%. Hasil ini dikatakan turun 21% dibandingkan kuartal III tahun 2021.

Selanjutnya, Oppo berada di posisi ketiga dengan pangsa pasar 17%, disusul Honor (15%), Xiaomi (13%), Huawei (7%) dan Realme (3%).

Menurut GSM Arena, Realme mencatat tingkat pertumbuhan tahunan tertinggi dari semua merek dengan pertumbuhan penjualan 83% dari Q4 2020 hingga Q4 2021.

Banyak diminati:  iCloud 101 – Apa itu iCloud?

Seluruh pasar ponsel pintar China turun 9% pada kuartal terakhir tahun 2021, sementara penjualan untuk setahun penuh turun 2%.

Evan Lam, analis senior di Counterpoint, mengatakan penurunan penjualan di pasar China disebabkan oleh krisis chip yang sedang berlangsung dan perpanjangan siklus penggantian ponsel. Ia juga berharap produsen ponsel terus menaikkan harga jual rata-rata perangkatnya.

العربية简体中文EnglishFrançaisBahasa IndonesiaEspañol