Perbandingan Samsung Galaxy S20 FE dan Samsung Galaxy A52s 5G

Perbandingan Samsung Galaxy S20 FE dan Samsung Galaxy A52s 5G

Perbandingan Samsung Galaxy S20 FE dan Samsung Galaxy A52s 5G – Jika anda memiliki budget Rp 6 jutaan, Samsung S20 FE Snapdragon adalah rekomendasi terbaik saat ini. Harga awalnya adalah sekitar Rp 9 jutaan, sekarang jadi hanya Rp 7 jutaan. Di harga itu, Galaxy S20 FE Snapdragon ini memiliki fitur yang cukup mewah; performa yang kencang, dan memilki fitur kamera yang cukup komplit di kelasnya. Tapi rekomendasi tersebut menjadi goyah ketika Samsung mengeluarkan A52s 5G di harga yang mirip-mirip, di Rp 6 jutaan.

Baca Juga: Harga dan Spesifikasi Samsung Galaxy S20 FE Snapdragon Indonesia Terbaru

Secara tongkrongan, A52s memang mirip A52, tapi kalau sudah melihat “dalemannya”, ini lebih “nge-gas”! Terus yang tidak kalah menarik, smartphone ini juga sudah support jaringan 5G, suatu fitur yang tidak ada di S20 FE Snapdragon.

Nah, daripada bingung terus, kita akan membahas Perbandingan Samsung Galaxy S20 FE Snapdragon atau Samsung Galaxy A52s 5G.

Perbandingan Harga Samsung Galaxy S20 FE dan Samsung Gaalaxy A52s 5G

Kalau melihat harga di situs resminya Samsung, kedua smartphone ini hanya memiliki selisih sekitar Rp 500 ribuan. A52s 5G ini dibanderol dengan harga Rp 6,499,000. Sementara S20 FE Snapdragon, mulai dari Rp 6,999,000 untuk varian yang paling kecil di 128GB.

Kalau pertimbangan utamanya masalah selisih harga yang hanya sekitar Rp 500 ribuan, pilihan akna jatuh pada S20 FE Snapdragon. Karena ini berupakan Samsung seri-S dan sudah menggunakan Snapdragon 865 yang performa-nya sendiri masih tokcer banget untuk saat ini. Namun demikian, harus ada yang “dikorbanin”, yaitu tidak ada fitur 5G-nya.

Emang nggak pernah dijelasin sih, apakah 5G ini tuh bener-bener absen atau suatu saat nanti bisa diaktifin. Tapi, mengingat Snapdragon 865 ini modem 5G-nya terpisah dari chipset, yaa sebenernya masih cukup masuk akal ya, demi harga yang lebih murah, ya fitur 5G-nya dihilangin.

Berbeda dengan Snapdragon 778G yang ada di A52 5G. Ini modem 5G-nya memang sudah terpasang jadi satu dengan chipset-nya. Cuman untuk saat ini A52 5G memang belum bisa pake jaringan 5G di Indonesia, karena belum terdaftar di antara catata type smartphone yang support 5G di halaman official XL, Telkomsel dan juga Indosat. Mungkin segera terdaftar. Karena dukungan band 5G di S20 FE, mulai dari N3 sampe N40, harusnya sudah bisa menggunakan jaringan 5G resmi di Indonesia.

Perbandingan Performa Samsung S20 FE dan Samsung A52s 5G

Bagaimana dengan perbandingan performa 778G dengan 865? Kalau dipake untuk penggunaan harian, keduanya hampir tidak keliatan perbedanya. Sudah sama-sama “ngacir”, sama-sama “nge-gas”. Udah enak lah dipake buat ngapa-ngapain. Cuman yang perlu saya share di sini, 778G ini ternyata punya karakteristik nih yang mirip dengan Snapdragon paling “buas” saat ini, yaitu Snapdragon 888. Jadi, kalo kita tuh ngomongin soal chipset atau bahasa sederhananya “otak-nya” si smartphone, itu ‘kan sekarang udah makin cerdas dan efisien ya, karena chipset keluaran sekarang tuh udah punya yang namanya sistem pembagian tugas. Ada yang fokus buat ngerjain tugas-tugas yang ringan, yang sifatnya tuh lebih hemat baterai. Ada juga yang fokus buat ngerjain tugas-tugas yang berat, yang lebih fokus ke performa kelas tinggi.

Nah, pas ngomongin performa ini, 778G ini tuh punya semacam komponen ya atau mesin turbo yang sama kayak di Snapdragon 888. Nah, mesin turbo itu namanya A78. Bahkan Snapdragon 865 itu masih pake mesin turbo yang lebih lawas, Pak, yaitu A77. Yaa, cukup wajar, mengingat chipset ini ‘kan memang keluar di tahun 2020. Tapi dengan perbedaan mesin turbo tadi itu sebenernya seberapa jauh sih perbedaan performa antara Snapdragon 778G dengan 865? Nah, biar makin konkrit, yuk, kita tes performa-nya pas dipake buat main game. Game PUBG Mobile. 865 di S20 FE Snapdragon ini memang masih nggak ada lawan ya. Bisa pake HDR-Extreme. Dapat grafis yang lebih mantap dengan frame rate yang cukup aman lah ya di 52fps-55fps.

Sementara 778G di A52s 5G ini mentoknya di Smooth-Extreme aja. Tapi yaa dapat frame rate yang lebih stabil, di 58fps-60fps, karena nggak terlalu beban di grafisnya. Pindah ke game MOBA Pokemon Unite, dua-duanya udah “ngacir” banget, Pak! 58fps-60fps di-gaspol. Untuk game yang satu ini, memang nggak perlu spek yang powerful banget ya. Paling ada frame drop tipis-tipis aja pas lagi tawuran yang heboh.

Banyak diminati:  Smartphone 7000mAh: Samsung Galaxy M62

Layar sentuh juga sama-sama responsif. Touch Sampling Rate-nya 120Hz ya. Dan udah aman banget nih, buat main game-game kompetitif kayak gini. Oh ya, sekalian juga saya nyobain game balap Real Racing 3 buat nge-test peforma-nya pas main di fps tinggi. Secara kedua smartphone ini ‘kan sama-sama punya layar dengan refresh rate sampai 120Hz. Cukup ngagetin yah, karena ternyata main di A52s 5G ini lebih lancar loh! Frame rate-nya tembus di 115fps-120fps. Paling kalo lagi nge-drop yaa di kisaran 100-an fps aja. Sementara, S20 FE Snapdragon ini cuma bisa jalan di 70fps-90fps aja. Ya! Di atas 60fps sebenernya udah bagus, tapi kalo mainnya game balapan kayak gini sih, memang paling nikmat kalo bisa di atas 100an fps. Jadi, lebih kerasa alus gitu animasi-nya. Saya juga coba mainin game MODERN WARSHIPS nih. Game kapal perang yang grafis-nya tuh keliatan serius banget ya, cakep, tapi pas main di sini ternyata lancar banget. Di-gaspol di 60fps nggak ada masalah. Dihajar game “setan” Genshin Impact yang ukuran game-nya makin ngadi-ngadi sampai 14GB, keduanya masih cukup nyaman mainnya pake settingan yang “nyiksa”, di Highest 60fps. Ya, performa Snapdragon kepala-8 memang nggak bisa bohong sih, main di S20 FE ini bisa dapetin rata-rata fps yang lebih tinggi. Yaa meski sebenernya saya ekspektasi harusnya bisa dapat lebih sih. Tapi 778G di A52s 5G ini nggak bisa dibilang ‘payah’ juga. Main rata kanan bisa dapetin 25fps itu udah lumayan banget.

Suhu-nya juga masih aman ya. Main Genshin Impact 30 menit, yaa di kisaran 43-45 derajad di area dekat kamera. Hangat-hangat tipis dan nggak sampe nyiksa tangan. Nah, kalo emang niat nge-game, saya biasanya pakein pendingin kayak gini, biar suhu-nya aman dan frame rate-nya nggak ngedrop tiba-tiba karena kepanasan.

Perbandingan Kamera Samsung S20 FE dan Samsung A52s 5G

Untuk hasil foto-nya, saya nggak nyangka aja ya, kalo performa kamera kedua smartphone ini ternyata mirip-mirip loh! Jadi, minggu kemarin tuh saya ada agenda di kota Padang, Sumatera Barat. Ya udahlah, mumpung bawa 2 smartphone ini, saya coba abadiin beberapa sampel foto dan video di sana. Dan… yak! Bisa kalian lihat sendiri di sini. Warnanya enak banget dilihat, detail-nya juga dapet. Ada beda-beda dikit paling untuk kondisi yang cukup backlight ya, di mana kamera A52s 5G ini tuh lebih dominan ngasih warna yang lebih “nyala”.

Tapi, jadi nggak se-natural kamera S20 FE Snapdragon. Kalo untuk di dalam ruangan, warna yang ditangkap kamera S20 FE ini sedikit lebih menarik sih. Pindah ke lensa UltraWide juga masih mirip-mirip banget. Secara resolusi, secara warna juga nyaris nggak bisa dibedain kalo nggak liat watermark-nya. Yang nggak ada di A52s 5G ini yaitu lensa Tele. Tapi, pas saya bandingin dengan foto digital zoom 3x di A52s 5G dengan lensa Tele 3x-nya S20 FE, bedanya ternyata nggak jauh banget, Pak! Detail dan digital zoom di pembesaran segitu masih bisa baca tulisan dari jarak jauh kayak gini sih.

Paling bedanya yang kerasa kalo punya lensa Tele kayak gini tuh, S20 FE bisa nge-zoom sampai 30x ya. Kalo A52s 5G ini cuma mentok di 10x aja. Untuk foto-foto malam, pake mode Auto saja sebenarnya udah cukup kalo pengen hasil yang lebih alami malamnya. Gelapnya tuh dapet. Tapi, kalo lebih suka foto malam yang lebih terang, detail masih terjaga, mending pake Mode Malam-nya sekalian sih. Yaa, beda-bedanya tipis-tipis. Tapi yaa saya suka “olahan” warna dari kamera S20 FE Snapdragon yang lebih “dapet” gitu aura malamnya. Untuk kamera depannya, biar sama-sama bisa sampe 32MP, saya kayaknya lebih suka jepretannya A52s 5G ya. Warna kulitnya tuh lebih enak dilihat. Kalo S20 FE Snapdragon ini tuh kayak pucat gitu. Padahal yaa ini sama-sama nggak pake filter.

Banyak diminati:  5 HP Samsung Terbaru 2021 Harga 2 Jutaan

Oke, sekarang saya lagi ada di kota Padang nih. Nah, mumpung bawa Samsung A52s 5G dan S20 FE Snapdragon, ya udahlah, kita coba tes kamera video-nya di sini ya! Jadi, di depan sana tuh ada Masjid Raya Sumatera Barat. Masjid-nya gede banget, Pak! Asli! Cuman, di S20 FE ini tampilannya agak nge-zoom sih, jadi nggak keliatan full gitu. Beda dengan A52s 5G yang tampilannya cukup normal, padahal ini saya set sama-sama resolusi-nya 4K 30fps. Ya sebenarnya S20 FE Snapdragon ini bisa sampe 4K 60fps sih, tapi yaa saya samain aja dengan A52s 5G yang memang kemampuan kamera video maksimalnya cuman 4K 30fps. Nah, ini saya sambil jalan yah. Nggak pake gimbal, nggak pake stabilizer. Cuma dipegang pake tangan doang. Udah cukup stabil ya, karena kedua smartphone ini sudah dibekali OIS atau Optical Image Stabilizer. Ini saya pake sambil lari-lari kecil. Oke, kita coba liat masjid-nya dari sisi yang berbeda ya sambil saya sama-sama nyalain fitur Super Steady-nya nih. Tapi kalo fitur Super Steady-nya dinyalain, dia bakal ngunci di FullHD 30fps doang. Ini saya pake sambil, di sisi yang berbeda ya, sambil saya sama-sama nyalain fitur Super Steady-nya nih. Tapi kalo fitur Super Steady-nya dinyalain, dia bakal ngunci di FullHD 30fps doang. Ini saya pake sambil jalan-jalan kecil yah, terus. Untuk lensa UltraWide-nya juga udah bisa ngerekam video 4K ya.

Dan di S20 FE ini lagi-lagi tampilannya nggak lebih wide dari kamera UltraWide-nya A52s 5G kalo buat ngerekam video. Dugaan saya sih, kalo S20 FE ini mengkombinasiin antara OIS sama EIS sih, soalnya keliatan banget ya, di sini hasilnya memang terlihat lebih stabil. Ini padahal saya sambil jalan-jalan yang agak cepet sih. Keliatan ‘kan perbedaannya? Oh, lagi pose di depan Masjid Raya Sumatera Barat nih. Banyak yang foto-foto. Nah, ini sampel video kamera depannya ya. Ini saya set resolusi-nya 4K 30fps. Sebenernya kalo S20 FE Snapdragon itu bisa di-mentokin lagi sih, 4K 60fps. Ini kalo di backlight. Nggak keliatan jelas sih. Saya ngeliat layar karena terik banget matahari-nya, Pak! Tapi yang saya lihat sih, A52s 5G ini sedikit lebih terang yah. Kita coba sambil jalan. Kalo untuk mic-nya gimana nih? Lebih jelas suara saya dari kamera S20 FE Snapdragon atau A52s 5G? Coba komen di bawah ya! Nah yang saya apresiasi dari kamera kedua smartphone Samsung ini, kamera depannya itu bisa dipake buat ngerekam video 4K dan FullHD 60fps yang mana fitur ini tuh masih jarang ada yah di smartphone kelas menengah lainnya. Trus, software kamera-nya nih yang juga fleksibel banget yang waktu dipake ngerekam video, itu bisa dipindah dari kamera belakang ke kamera depan atau sebaliknya tanpa harus matiin perekaman video-nya. Yang kayak gini nih bahkan saya belum nemu di kamera smartphone kelas menengah lainnya.

Untuk penggunaan harian, sebenernya pake kedua smartphone ini tuh nggak beda jauh banget ya. Kayak misalnya dipake buat marathon streaming di Netflix. Yaa kedua layar smartphone ini udah sama-sama “cakep” lah. Layar Super AMOLED, FullHD. Speaker-nya juga udah sama-sama stereo dan menurut saya sih keluaran suaranya nggak begitu beda jauh. Ato kalo Anda penasaran, bisa coba bandingin di sini. Nah, A52s 5G ini juga udah dibekali IP Rating IP67 ya, yang mana ini tahan air di kedalaman 1 meter selama 30 menit.

Bedanya dengan S20 FE Snapdragon, ini IP Rating-nya lebih tinggi, Pak, di IP68. Yaa bedanya sih lebih ke beda kedalaman air-nya ya. Kalo S20 FE Snapdragon ini bisa tahan di kedalaman 1.5 meter selama 30 menit. Tapi yaa lagi-lagi nggak semua air aman buat bodi smartphone ini. Kayak misalnya air kolam renang, air laut atau air dengan tekanan tinggi, itu nggak direkomendasiin kena 2 smartphone ini. Dan karena sudah sama-sama pake One UI 3.1, secara fitur ya harusnya nggak begitu beda jauh.

Cuman, karena S20 FE Snapdragon ini ngeboyong bendera S-series, yang mana ini jadi gengsi-nya smartphone flagship-nya Samsung, yaa nggak mau dong disamain dengan Samsung seri-A, meskipun secara harga ini “senggol-senggolan”. Ya, Samsung S20 FE Snapdragon ini udah punya yang namanya fitur Samsung Dex. Jadi, kalo Anda tuh punya kerjaan di smartphone atau pengen nugas di smartphone, biar lebih lega gitu layarnya, bisa ditransfer ke layar yang lebih gede ya, di layar PC atau layar laptop. Dan cara transfer-nya juga gampang banget. Bisa pake kabel USB atau bisa juga pake koneksi WiFi yang mana koneksinya itu seamless banget, Pak! Trus, S20 FE Snapdragon ini juga udah punya kemampuan buat ngecas tanpa kabel atau wireless charging. Dan juga bisa buat berbagi daya dengan perangkat yang memang udah mendukung wireless charging juga. RAM yang dipake di S20 FE Snapdragon ini juga udah level flagship ya, LPDDR5 yang secara kecepatan, ini lebih ngebut, Pak! Ini kerasa banget sih, pas lagi buka-tutup aplikasi. Sementara di A52s 5G ini ada fitur yang namanya RAM Plus. Fitur ini tuh bakal “minjem” penyimpanan internal sekitar 4GB yang nantinya bakal membantu kalo RAM mulai penuh. Tapi, selama penggunaan saya pake A52s 5G ini, hampir nggak pernah penuh sih RAM 8GB-nya itu.

Banyak diminati:  Samsung Galaxy Tab A8 2022: Harga dan Spesifikasi Resmi Indonesia

Sebenarnya udah cukup banget RAM 8GB. Jadi yaa, kalopun RAM Plus-nya itu dipake, itu nyaris gak kerasa bedanya sih. Kalo untuk baterai-nya sih ini kapasitasnya sama persis ya, 4500 mAh. Nah, meskipun beda mesin daleman, ternyata untuk konsumsi per aplikasi-nya nggak beda jauh, Pak! Ini saya pake buat streaming serial ‘My Name’ di Netflix selama 3 jam non-stop, itu baterai-nya sama-sama ngurang di 21%. Trus, dipake buat maen TikTok 30 menit, baterai-nya ngurang 7%. Dan saya pake buat navigasi di Maps dengan layar yang sama-sama nyala, itu baterai-nya sama-sama ngurang di 4%. Tapi pas dipake main game, konsumsi baterai-nya agak beda, Pak! Nah, bisa Anda lihat sendiri info grafis-nya di sini. Misalnya main PUBG Mobile. Di A52s 5G ini ternyata lebih irit. Trus, maen Pokemon Unite, giliran S20 FE Snapdragon yang lebih irit baterai-nya.

Dan pas lagi main Genshin Impact yang butuh performa maksimal, di A52s 5G ini yang lebih irit. Sementara untuk charger bawaannya, yaa sama-sama di 15W ya. Yang menurut saya sih, ini.. cukup bikin emosi sebenernya sih kalo pengen ngecas yang cepet gitu. Karena… yaa sama-sama butuh waktu tuh lebih dari 1 jam buat ngisi daya dari 10% sampai 100%. Nah, kalo pengen lebih cepet lagi sih, saya nyaranin untuk pake Super Fast Charging Samsung yang 25W ya yang juga mendukung di kedua smartphone ini. Kalo pake ini sih, bisa lebih ngebut, Pak! Bahkan buat ngisi daya dari 10% sampai 100%, itu paling butuh waktu sekitar 1 jam lebih dikit. Oke, jadi kesimpulannya kalo Anda tuh belum butuh 5G untuk saat ini, karena yaa masih belum luas ‘kan? Boro-boro di daerah, di ibukota aja masih terbatas banget akses-nya. Jadi yaa, udah paling “cakep” sih, ngambil Samsung S20 FE Snapdragon ini. Karena di sini ada banyak banget fitur kamera yang bisa di-explore, belum lagi fitur ala smartphone premium-nya Samsung, mulai dari Samsung Dex dan juga fitur wireless charging yang mana fitur ini nggak akan Anda bisa nikmati di A52s 5G. Sementara alasan buat ngambil A52s 5G di harga Rp 6 jutaan, ini lebih ke Storage 256GB-nya ya. Karena di harga segini, Anda cuma bisa dapetin S20 FE di 128GB aja. Trus fitur jack audio-nya juga nih yang buat saya sih cukup penting, karena saya sendiri masih cukup sering dengerin musik pake earphone kabel dan untuk perekaman suara kayak gini, voiceover, saya juga masih sering untuk record dari smartphone. Kalo record pake smartphone, saya biasanya pake clip on ya, yang mana harus saya colokin dengan jack audio 3.5mm. Dan ketika make smartphone yang masih ada jack audio-nya, ini jadi lebih praktis aja. Tinggal colok dan pake dan nggak perlu mikirin beli converter lagi.

Demikian Perbandingan Samsung Galaxy S20 FE dan Samsung Galaxy A52s 5G. Sudah punya pilihan?

 

العربية简体中文EnglishFrançaisBahasa IndonesiaEspañol