Apa isi Pesan Pribadi Elon Musk kepada Bos Twitter?

Apa isi Pesan Pribadi Elon Musk kepada Bos Twitter?

Apa isi Pesan Pribadi Elon Musk kepada Bos Twitter? – Twitter mengajukan gugatan terhadap Elon Musk karena membatalkan pembelian jejaring sosial tersebut.

Dalam proses yang diajukan di pengadilan AS di Delaware, Twitter memberikan bukti bahwa CEO Tesla mengirim pesan teks ke CEO dan CFO Twitter, yang mengatakan bahwa pengacara Twitter berusaha, “Menciptakan masalah dengan mencari informasi pembiayaan akuisisi atas perusahaan oleh Musk.

Baca Juga: 4 Alasan Elon Musk Membatalkan Beli Twiter

Mengutip Gizchina pada hari, Jumat 15 Juli 2022, gugatan tersebut menunjukkan bahwa Elon Musk mengirim pesan ke CEO Twitter, Parag Agrawal, dan CFO Twitter, Ned Segal, pada 28 Juni 2022.

“Pengacara Anda menggunakan percakapan ini untuk mencari masalah. Anda harus menghentikan ini,” kata Musk dalam sebuah surat.

Pesan tersebut sebenarnya merupakan balasan bagi Twitter karena ingin mendapatkan informasi dari Elon Musk tentang bagaimana Elon Musk mendapatkan uang untuk menyelesaikan akuisisi.

Seperti diketahui publik, orang terkaya di dunia ini telah mengumumkan rencana untuk membeli Twitter seharga US $44 miliar secara tunai.

Namun, beberapa tweet dari Elon Musk membuat banyak pihak curiga mengenai niatnya untuk membatalkan rencana akuisisi Twitter.

Baca Juga: Setelah Mengancam Ruang Sidang, Elon Musk Mengolok-olok Twitter Dengan Meme

Menurut Twitter, Elon Musk wajib menuntaskan kesepakatan dan tidak melanggar kewajibannya. Tetapi CEO Tesla, Elon Musk, tidak berpikir demikian dan berhenti berencana untuk membeli jejaring sosial microblogging itu.

Sejak itu, Twitter telah mengumumkan bahwa mereka akan melayangkan gugatan untuk memaksa Elon Musk menuntaskan kesepakatan.

Namun, Mask tampaknya mengabaikan ancaman ini. Elon Musk telah mengunggah banyak meme ke Twitter.

Menurut Elon Musk, Twitter telah menahan beberapa informasi yang diperlukan sebelum menyelesaikan akuisisi.

Banyak diminati:  Daftar Perusahaan Teknologi Yang PHK Karyawan, Dari Netflix Ke Tesla

Salah satu meme yang diunggah menampilkan gambar Elon Musk dengan keterangan sebagai berikut.

“Mereka bilang saya tidak bisa membeli Twitter. Kemudian mereka tidak mau mengungkapkan informasi (tentang akun spam dan bot). Sekarang mereka memaksa saya untuk membeli Twitter di pengadilan. Sekarang, mereka harus mempublikasikan informasi tentang bot itu di pengadilan.”

Elon Musk percaya bahwa tidak peduli bagaimana Twitter mengajukan proses, Twitter akan mengungkapkan informasi tentang akun bot yang sebelumnya diperlukan.

Elon Musk juga tampak yakin telah menarik diri dari akuisisi Twitter. Dalam hal ini, Twitter belum menerima keputusan tersebut.

Sebelumnya, Elon Musk membatalkan pembelian Twitter. Ini membuat Twitter mengambil tindakan hukum yang kemudian benar-benar mengajukan proses gugatan tersebut pada Selasa 12 Juli 2022 terhadap Elon Musk karena melanggar perjanjian senilai $ 44 miliar (Rp 659 triliun).

Mengutip Gizchina, perusahaan juga meminta pengadilan di Delaware untuk memerintahkan orang terkaya di dunia itu menyelesaikan akuisisi Twitter.

Dalam pengaduan pengadilan, Twitter mengatakan, “Elon Musk, tidak seperti pihak yang taat hukum lainnya, bebas mengubah pikirannya, menghancurkan perusahaan, mengganggu operasi perusahaan, dan menghancurkan nilai pemegang saham. dan pergi begitu saja.” Dikutip dari Reuters, Rabu, 13 Juli 2022.

Gugatan itu dianggap sebagai salah satu pertikaian hukum terbesar dalam sejarah Wall Street. Karena gugatan itu melibatkan salah satu pengusaha paling flamboyan di dunia bisnis.

Jumat lalu, Elon Musk mengatakan dia telah memutuskan kontraknya dengan Twitter karena jejaring sosial itu dianggap telah melanggar kontrak.

Menurut Elon Musk, Twitter tidak dapat menanggapi permintaan informasi tentang akun palsu atau spam di platformnya. Bahkan, menurut CEO Tesla itu, informasi ini menjadi dasar kinerja Twitter.

Banyak diminati:  7 Tanda Pengidap Sindrom Asperger Menurut Para Ahli

Elon Musk, yang juga bertanggung jawab atas SpaceX, tidak segera menanggapi permintaan komentar tentang proses gugatan Twitter yang diajukan di pengadilan Delaware.

Sebagai referensi, Gugatan Twitter tersebut menuduh Elon Musk telah melanggar perjanjian merger dan sudah “membuat Twitter dan bisnisnya kacau.”

Baca Juga: Twitter Menyewa Pengacara Top Dalam Pertempuran Dengan Elon Musk

Menurut Twitter, ini adalah pertama kalinya jumlah PHK meningkat sejak kesepakatan dengan Elon Musk diumumkan.

Twitter juga menuduh Elon Musk diam-diam memegang saham pada Januari-Maret tanpa mengungkapkan pembelian substansialnya kepada regulator. Menurut Twitter, Musk terus kumpulkan saham Twitter di pasar dengan tidak bijak.

Sebagai referensi, harga saham Twitter naik 4,3% pada hari Selasa menjadi ditutup pada $ 34,06, tetapi masih jauh di bawah nilai saham yang disetujui Elon Musk untuk membeli Twitter April lalu. .. Saat itu, Elon Musk setuju untuk membeli Twitter seharga $ 44 miliar atau Rp 54,2 per lembar saham.

Elon Musk mengatakan dia berhenti mengakuisisi Twitter karena kurangnya informasi tentang akun spamnya, yang dia anggap sebagai kerugian ekonomi. Elon Musk juga menjelaskan bahwa kepergian eksekutif jadi kegagalan Twitter jalankan bisnis.

Twitter mengatakan tidak membagikan detail tentang akun spam dengan Elon Musk karena takut membangun platform saingan setelah akuisisi dibatalkan.

Untuk itu, Elon Musk pun menjelaskan apa yang dilakukan Twitter tidak pantas Elon Musk juga mengatakan keputusannya untuk menghentikan akuisisi terutama terkait dengan penurunan nilai saham perusahaan teknologi.

العربية简体中文EnglishFrançaisBahasa IndonesiaEspañol