Mengapa Kominfo Mengancam Untuk Memblokir WhatsApp, Google Dan Instagram, Inilah Alasannya!

Mengapa Kominfo Mengancam Untuk Memblokir WhatsApp, Google Dan Instagram, Inilah Alasannya!

Mengapa Kominfo Mengancam Untuk Memblokir WhatsApp, Google Dan Instagram, Inilah Alasannya! – Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemkominfo) telah menetapkan batas waktu pendaftaran PSE pada 20 Juli 2022. Oleh karena itu, ada risiko layanan PSE yang tidak terdaftar akan diblokir.

Baca Juga: Facebook, Google, Dkk Terancam diblokir Jika tidak Segera Mendaftar ke Kominfo 

Saat ini, Senin (18 Juli 2022), dikabarkan sejumlah PSE asing besar seperti layanan Meta, Twitter, Google, WhatsApp, dan Instagram belum terdaftar. Oleh karena itu, akses ke layanan mereka berpotensi diputus.

Menurut Semuel Abrigani Pangerapan, Direktur Jenderal Aplikasi Informatika, Kementerian Komunikasi dan Informatika, pendaftaran PSE dilakukan untuk melindungi masyarakat Indonesia sepenuhnya. Bagaimana Anda dapat melindungi konsumen yang menggunakan layanan ini jika mereka tidak terdaftar dan mengalami masalah?

Selain itu, menurut Semuel, baik PSE asing maupun dalam negeri perlu mendaftar dan menerapkan persyaratan operasional yang sama agar tercipta persaingan yang sehat.

“Untuk pelaku industri, persyaratan yang sama digunakan untuk menciptakan persaingan yang sehat, yang dapat menunjukkan bagaimana menguntungkan masyarakat (jika ada website) yang meniru brand tersebut. ” jelasnya.

Baca Juga: Google dan Youtube di Pastikan Tidak Akan diblokir Terkait Pendaftaran PSE Kominfo

Namun, jika tidak ada PSE yang terdaftar setelah tanggal tersebut, Kementerian Komunikasi dan Informatika akan mengidentifikasi platform tersebut terlebih dahulu. Hal itu diungkapkan sebelumnya oleh Juru Bicara Kementerian Komunikasi dan Informatika, Diddy Belmadi.

“Setelah teridentifikasi, Kominfo akan berkoordinasi dengan kementerian terkait yang bertanggungjawab di sektor tersebut,” kata Diddy.

Misalnya, platform game berada di bawah Kementerian Pariwisata dan Ekonomi, Fintech disponsori oleh Otoritas Jasa Keuangan, dan media sosial berada di bawah Kementerian Komunikasi dan Informasi.

Banyak diminati:  3 Cara Download Video Instagram Salin Tautan

Kemudian akan menghubungi PSE atau platform digital terkait sehingga mereka dapat menjelaskan mengapa mereka tidak terdaftar.

“Jika tidak ada penjelasan yang bisa diterima Kominfo, kami akan segera memblokir akses sesuai dengan Peraturan PM 5 (Permen Kominfo Nomor 5 Tahun 2020) dan ulasannya,” ujarnya.

Kementerian Komunikasi dan Informatika optimistis PSE besar tentunya akan mematuhi peraturan ini dan saat ini sedang dalam proses pendaftaran. Selain itu, Kementerian Komunikasi dan Informasi terus berkomunikasi dengan platform tersebut.

Menurut catatan baru-baru ini, salah satu aplikasi PSE besar yang telah melakukan pendaftaran adalah aplikasi chatting Telegram. Mengutip situs PSE Kominfo, Telegram melakukan pendaftaran, 17 Juli 2022.

Sebelumnya, banyak perusahaan PSE asing yang diketahui terdaftar adalah TikTok, Linktree, dan Spotify. Sementara itu, banyak platform lokal populer seperti Bukalapak, Tokopedia, GoTo, Traveloka, J&T dan OVO juga terdaftar.

Apa Dasar Peraturan Pendaftaran PSE?

Perlu diketahui bahwa kewajiban ini mengacu pada Pasal 6 Peraturan Pemerintah Nomor 71 Tahun 2019 tentang Penyelenggaraan Sistem dan Transaksi Elektronik.

Rujukan lainnya yaitu Pasal 47 Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika Nomor 5 Tahun 2020 tentang Penyelenggara Sistem Elektronik Lingkup Privat, dan perubahannya dengan Peraturan Menteri Komunikasi dan Informatika Nomor 10 Tahun 2021.

Sedangkan pendaftaran dilakukan melalui Sistem Perizinan Berusaha Terintegrasi Secara Elektronik Berbasis Risiko (Online Single Submission Risk Based Approach/OSS-RBA).

Dengan mendaftarkan PSE, Diddy mengatakan Indonesia dapat memiliki sistem yang lebih sistematis dan terkoordinasi untuk seluruh PSE di tanah air.

“Bayangkan tanpa sistem registrasi, semua perusahaan akan beroperasi tanpa pengawasan, koordinasi, registrasi, dll,” kata Diddy.

Menurut dia, pemerintah meyakini koordinasi dengan platform akan semakin sulit jika ada pelanggaran atau pelanggaran hukum yang dilakukan oleh PSE di wilayah hukum Indonesia.

Banyak diminati:  Cara Berteman dengan Orang yang Sudah Memblokir Kita

“Oleh karena itu, kepatuhan penyelenggara sistem elektronik terhadap regulasi yang berlaku di Indonesia dapat ditingkatkan melalui sistem registrasi PSE,” kata Didi.

Selain itu, PSE yang terdaftar dapat didorong untuk berpartisipasi dalam pemeliharaan ruang digital Indonesia, baik yang positif maupun yang produktif dengan menggunakan internet atau platform.

Selain itu, pendaftaran ini juga akan memungkinkan adanya sistem regulasi yang lebih modern, menurut Dedy.

Inilah Kategori PSE yang Wajib Melakukan Mendaftar

Ada enam kategori PSE swasta yang diperlukan untuk pendaftaran: Ini adalah PSE dengan portal online, situs web, dan aplikasi yang digunakan untuk tujuan berikut:

  1. Menyediakan, mengelola, dan/atau mengoperasikan penawaran dan/atau perdagangan barang dan/atau jasa,
  2. Menyediakan atau mengelola dan/atau mengoperasikan layanan transaksi keuangan,
  3. Pengiriman materi atau muatan digital berbayar melalui jaringan data, baik dengan cara unduh, melalui portal atau situs, pengiriman lewat surat elektronik atau melalui aplikasi lain ke perangkat pengguna sistem elektronik,
  4. Menyediakan, mengelola, dan/atau mengoperasikan layanan komunikasi meliputi, namun tidak terbatas pada: pesan singkat, panggilan suara, panggilan video, surat elektronik, dan percakapan dalam jaringan, dalam bentuk platform digital, layanan jejaring dan media sosial,
  5. Layanan mesin pencari, layanan penyediaan informasi elektronik yang berbentuk tulisan, suara, gambar, animasi, musik, video, film, dan permainan, atau kombinasi dari sebagian dan/atau seluruhnya,
  6. Pemrosesan data pribadi untuk kegiatan operasional melayani masyarakat yang terkait dengan aktivitas transaksi elektronik. (Sumber: Liputan 6)

Di sisi lain, lembaga publik swasta yang telah memiliki sertifikat pendaftaran penyelenggara sistem elektronik sebelum aturan di atas perlu mengubah informasi pendaftarannya dengan mendaftar ulang melalui OSS-RBA.

العربية简体中文EnglishFrançaisBahasa IndonesiaEspañol