Kepala Keamanan Global TikTok Telah Mengundurkan Diri Dikala Gencar Masalah Data Pengguna AS

Kepala Keamanan Global TikTok Telah Mengundurkan Diri Dikala Gencar Masalah Data Pengguna AS

Kepala Keamanan Global TikTok Telah Mengundurkan Diri Dikala Gencar Masalah Data Pengguna AS  – Roland Cloutier, Chief Security Officer (CSO) global  TikTok, akan mengundurkan diri dan pindah ke posisi penasihat strategis.

Perubahan karir Roland Cloutier berlanjut dengan kekhawatiran tentang bagaimana perusahaan memproses data pengguna di Amerika Serikat. Itu tercantum di situs Engadget, Minggu (17 Juli 2022).

Baca Juga: Mau Akun TikTok Anda Punya Centang Biru? Ini Dia Syaratnya

Cloutier memberi saran tentang dampak bisnis dari program keamanan dan kepercayaan TikTok. Kim Albarella, Kepala Risiko Keamanan, Vendor, dan jaminan klien di TikTok, akan menjadi Kepala Sementara Tim Keamanan Global Perusahaan.

“Ini adalah investasi penting dalam praktik perlindungan data kami dan mengubah ruang lingkup peran CSO. Dengan pemikiran ini, Roland telah memutuskan untuk mundur dari operasi sehari-harinya sebagai organisasi masyarakat sipil global. Sudah diputuskan. 2 September 2020. ”

Seorang juru bicara TikTok mengatakan kepada The Wall Street Journal bahwa Clooutier tidak mengawasi tim baru untuk mengelola data pengguna di Amerika Serikat.

“Pengunduran diri Crotier dikatakan tidak terkait dengan kekhawatiran anggota parlemen tentang keamanan data AS,” kata seorang juru bicara, dan perubahan itu telah berlangsung selama berbulan-bulan.

Bulan lalu, BuzzFeed News melaporkan bahwa insinyur yang berbasis di China, ByteDance memiliki beberapa akses ke data pribadi tentang pengguna AS, setidaknya antara September dan Januari tahun lalu. ..

TikTok saat ini memverifikasi bahwa ia menyimpan semua data pengguna di Amerika Serikat di server cloud Oracle domestik dan menghapus data pribadi dari servernya sendiri.

Dalam sebuah surat kepada sekelompok senator Partai Republik bulan ini, Chew menulis bahwa perusahaan tersebut berfokus pada penghapusan “pertanyaan tentang keamanan data pengguna di Amerika Serikat.”

Banyak diminati:  6 Cara Download Video Tiktok Tanpa Watermark 2022 Tanpa Aplikasi di PC dan HP

TikTok telah mengkonfirmasi bahwa banyak karyawan di luar Amerika Serikat mungkin memiliki akses ke data pribadi pengguna AS.

Pernyataan ini juga menimbulkan kekesalan di Amerika Serikat. Senator Marsha Blackburn mengatakan penjelasan administrasi TikTok mengkonfirmasi kekhawatiran mereka.

“Seharusnya perusahaan milik China sejak awal mengatakan yang sebenarnya tanpa berusaha menyembunyikannya,” katanya.

TikTok sebelumnya telah mengungkapkan situasi ini sebagai tanggapan atas permintaan dari sembilan Senator AS untuk fokus pada berbagai aspek jejaring sosial.

Beberapa aspek tersebut adalah: akses karyawan TikTok China ke data pengguna dari Amerika Serikat, peran karyawan dalam membuat algoritme yang direkomendasikan TikTok, dan akses oleh otoritas China ke informasi ini.

Baca Juga: Faktanya Remaja Dan Anak-anak Menonton Lebih Banyak Video TikTok Daripada YouTube

Shou Zi Chew, CEO Tik Tok, menulis dalam surat tertanggal 30 Juni 2022, seperti yang dilaporkan Gizchina pada Minggu (7 Maret 2022), bahwa karyawan sebuah perusahaan China  dapat mengakases data pengguna AS.

Namun, menurut dia, akses bisa dilakukan setelah melewati serangkaian pemeriksaan protokol keamanan.

Selain itu, menurut Shou, pemerintah China tidak memiliki akses ke data yang tunduk pada kontrol ketat untuk melindunginya dari ancaman dunia maya.

TikTok mengatakan sedang bekerja dengan pemerintah AS untuk meningkatkan perlindungan data. Baru-baru ini, sebuah inisiatif diluncurkan dengan nama “Project Texas”. Inisiatif ini mengubah data pribadi pengguna AS di AS menjadi layanan cloud Oracle.

Dalam waktu dekat, bagian teknis dari platform TikTok juga akan pindah ke sektor layanan AS. Selain itu, semua operasi algoritmik yang terkait dengan data Amerika disediakan oleh pusat data nasional.

Selain itu, di Indonesia, TikTok merupakan salah satu Penyelenggara Sistem Elektronik (PSE) yang merespon permintaan Kementerian Komunikasi dan Informatika untuk pendaftaran usaha di Indonesia.

العربية简体中文EnglishFrançaisBahasa IndonesiaEspañol