Bagaimana Facebook dan Instagram Menghasilkan Uang

Bagaimana Facebook dan Instagram Menghasilkan Uang?

Ada lebih dari dua miliar orang menggunakan Facebook, Instagram, WhatsApp, atau Messenger setiap harinya. Ya SETIAP HARI. Dan jumlah tersebut lebih dari seperempat populasi dunia. Meskipun skandal privasi dan reaksi publik meningkat, Facebook masih terus berkembang. Kita semua tahu, semua pengguna di atas tidak membayar apa pun untuk menggunakan aplikasi ini. Lalu bagaimana cara Facebook menghasilkan uang?

Facebook Menghasilkan Uang dengan Iklan

Apakah perusahaan menjual informasi pribadi Anda kepada perusahaan, politisi, dan bahkan pemerintah asing? Ini sebenarnya jauh lebih sederhana dari itu. Bagaimana Anda mempertahankan model bisnis di mana pengguna tidak membayar untuk layanan Anda? Ternyata di sepanjang sejarahnya, Facebook mengandalkan iklan untuk pendapatan di sana-sini.

Perusahaan telah bereksperimen dengan jenis pendapatan lain, seperti perangkat keras dengan headset Oculus VR dan speaker Portal barunya. Tapi sebenarnya semua itu adalah perubahan bodoh dibandingkan dengan pendapatan yang dihasilkannya dari iklan.

Sekitar 99% pendapatan Facebook berasal dari iklan pada tahun 2018. Ada sekitar 7 juta pengiklan di Facebook dan iklan yang Anda lihat tidak seperti iklan TV tradisional atau iklan surat kabar yang terlihat sama untuk semua orang. Facebook dan seluruh keluarga aplikasinya menggunakan jenis iklan yang jauh lebih canggih dan lebih berharga.

Saat pertama kali memulai, ini adalah iklan bergambar sederhana di situs web perusahaan. Namun mereka telah berkembang menjadi iklan yang sangat tertarget di mana pengiklan dapat memilih jenis audiens yang ingin mereka jangkau.

Hal itu disebut-sebut mulai terjadi setelah Sheryl Sandberg bergabung dengan perusahaan, dan mengadopsi pengalamannya mencari pengiklan di Google. Dia bisa memberikan itu kepada mereka. Dan mungkin lebih dari itu, menggunakan data Facebook yang semua orang “seolah” menjadi sukarelawan.

Iklan Facebook ditargetkan, artinya setiap iklan yang Anda lihat khusus untuk Anda. Perusahaan hanya ingin membayar untuk menampilkan iklan kepada orang-orang yang cenderung membeli produknya. Facebook memberikan jaminan kepada pengiklan bahwa mereka tidak akan menyia -nyiakan waktu atau uang mereka, jaminan bahwa iklan gaun prom akan dilihat oleh siswa sekolah menengah dan bukan pensiunan, atau bahwa iklan dari restoran burger baru akan dilihat oleh pemakan daging dan bukan vegan. Sebagai hasil dari penargetan ini, perusahaan dapat menghemat uang dalam jangka panjang dan mendorong lebih banyak penjualan bagi pengiklan yang hanya ingin menjangkau sebanyak mungkin orang.

Tidak ada cara yang lebih baik untuk menghabiskan uang selain Facebook.

Alasan lain pengiklan menggunakan Facebook adalah karena penargetan yang ditawarkan perusahaan. Perusahaan memiliki banyak sekali data tentang penggunanya dan itu sangat berharga bagi pengiklan, terutama mereka yang mungkin memiliki anggaran terbatas dan ingin memastikan bahwa mereka menjangkau pengguna yang secara realistis dapat berubah menjadi pelanggan.

Hal ini menyebabkan iklan televisi dan cetak menurun. Tahun ini, diperkirakan iklan digital akan melampaui iklan tradisional untuk pertama kalinya, meraup lebih dari setengah dari seluruh anggaran iklan yang dikeluarkan. Tapi bagaimana Facebook tahu persis siapa Anda dan apa yang Anda minati?

Bagaimana Facebook tahu persis siapa Anda dan apa yang Anda minati?

Banyak pengguna paranoid yang menuduh raksasa teknologi itu mendengarkan percakapan Anda melalui mikrofon di ponsel Anda. Ini tidak benar, meskipun Facebook telah mengajukan paten yang menunjukkan bahwa pada akhirnya dapat menangkap sinyal audio dari TV Anda untuk memberi Anda iklan yang lebih baik.

Itu juga mengajukan paten yang dapat menafsirkan ekspresi wajah pengguna saat mereka membaca feed berita mereka. Perusahaan mengklaim tidak akan menggunakan paten ini, tetapi jelas terus berfokus pada cara untuk mengumpulkan lebih banyak data tentang penggunanya. Saat ini, ia dapat mengumpulkan informasi sebanyak mungkin hanya dengan apa yang Anda lakukan di rangkaian aplikasinya.

Tentu saja, Anda memasukkan info dasar seperti usia, lokasi, dan pendidikan di profil Anda, tetapi Anda juga menyukai halaman, bergabung dengan grup, RSVP ke acara, dan membagikan lokasi Anda. Facebook dapat mengemas semua informasi ini dan benar-benar memanennya untuk mencoba mencari tahu orang seperti apa Anda dan mungkin apa yang paling Anda minati. Atau lebih baik lagi, apa yang Anda cari dan kemudian menjual informasi itu kepada pengiklan yang sedang mencoba untuk menemukan Anda. Facebook juga bisa mendapatkan data tentang Anda dari situs web lain yang Anda kunjungi melalui apa yang dikenal sebagai Piksel Facebook.

Berdasarkan kaleidoskop detail ini, Facebook membentuk profil iklan untuk setiap pengguna, menempatkan mereka ke dalam grup tertentu yang dapat dipilih dan dipilih oleh pengiklan saat membeli iklan di Facebook.

Korporasi dapat menargetkan iklan berdasarkan minat Anda, jenis ponsel yang Anda miliki, etnis yang condong ke politik, dan bahkan tingkat pendapatan. Dan dengan informasi yang cukup, iklan ini dapat menyatu dengan umpan Anda dengan sangat baik sehingga Anda bahkan mungkin tidak mengenalinya sebagai iklan. Tetapi semua detail ini masih merupakan tebakan terbaik Facebook. Bukan ilmu pasti. Perusahaan telah menemukan dirinya dalam air panas lebih dari satu kali karena penggunaan alat penargetan iklannya yang berat.

Wanita hamil yang mengalami keguguran mengkritik perusahaan karena terus menayangkan iklan produk bayi. Investigasi ProPublica menemukan bahwa Facebook memiliki beberapa kategori iklan anti-Semit , termasuk pembenci Yahudi. Pemerintahan Trump baru-baru ini menuduh Facebook melakukan diskriminasi dalam praktik periklanannya untuk perumahan, yang hingga saat ini mengizinkan pengusaha dan tuan tanah membatasi pemirsa berdasarkan ras, etnis, atau jenis kelamin.

Perusahaan telah berjanji untuk mereformasi sistemnya untuk mencegah jenis diskriminasi ini. Sebagaimana iklan dapat memengaruhi konsumen untuk membeli produk, iklan juga dapat memengaruhi perilaku memilih.

Dalam skandal Cambridge Analytics, data 87 juta pengguna Facebook dicuri untuk membantu memengaruhi pemilihan presiden AS 2016. Kami tidak mengambil pandangan yang cukup luas tentang tanggung jawab kami, dan itu adalah kesalahan besar. Jadi apa yang dapat Anda lakukan jika Anda tidak ingin Facebook menampilkan iklan bertarget yang dipersonalisasi? Jika Anda mencoba menghindari iklan di Facebook, itu hampir tidak mungkin.

Tetapi ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk mempersulit Facebook menargetkan Anda.

Pengguna dapat menyesuaikan kategori yang ditentukan Facebook yang Anda minati dengan masuk ke pengaturan Anda. Tapi hampir tidak mungkin untuk memilih keluar sama sekali. Bahkan jika Anda menghapus Facebook, yang semakin populer, perusahaan masih memiliki data Anda jika Anda menggunakan Instagram, WhatsApp, atau Messenger. Instagram baru saja melewati 500 juta pengguna aktif setiap hari di cerita, sebuah fitur yang ditemukan di setiap aplikasi dalam keluarga Facebook yang memungkinkan foto dan video yang dibuat pengguna mengambil alih seluruh layar ponsel Anda. Baru-baru ini, Facebook mulai mengubah strategi periklanannya dengan memberi penekanan pada produk story-nya.

Facebook mulai menjual iklan kepada pengiklan dan merek dalam format yang sama.

Diharapkan untuk meningkatkannya dengan cara yang pada akhirnya akan menghasilkan lebih banyak pendapatan daripada iklan yang mereka dapatkan dari umpan berita. Dalam panggilan pendapatan terbarunya, perusahaan mengumumkan bahwa dua juta pengiklan menggunakan cerita untuk menjangkau pelanggan. Jadi terlepas dari pelanggaran data dan tuntutan hukum, Facebook terus memikat pengiklan. Dan sementara pertumbuhan pengguna telah melambat, itu masih terus berkembang.

Namun ada hal-hal yang dapat mempengaruhi prospek bisnis periklanan Facebook. Banyak orang menjadi khawatir tentang terlalu banyak menggunakan media sosial.

CEO Salesforce Marc Benioff baru-baru ini membandingkan penggunaan Facebook dengan kecanduan nikotin. Apple memperkenalkan Waktu Layar untuk membantu pengguna mengetahui berapa banyak waktu yang mereka habiskan di media sosial dan ponsel mereka. Kami sangat concern dengan regulasi.

UE telah memberlakukan beberapa peraturan yang cukup memberatkan bagi perusahaan yang melakukan bisnis di internet, dan menurut saya hal itu tidak dapat dibayangkan bahwa hal itu dapat terjadi di tempat lain, terutama Amerika Serikat. Faktor lain yang dibicarakan Facebook tentang penurunan pendapatan iklannya adalah karena ulahnya sendiri. Ini adalah fitur baru yang disebut Clear History yang menurut perusahaan akan diluncurkan ke pengguna pada tahun 2019. Clear history pada dasarnya memberi pengguna kemampuan untuk menggosok data yang dimiliki Facebook pada mereka. Semakin sedikit data yang dimiliki Facebook merusak kemampuan perusahaan untuk menargetkan iklan kepada Anda dengan tepat.

Mark Zuckerberg baru-baru ini mengumumkan visi baru untuk perusahaan di mana dia menguraikan pembangunan platform perpesanan dan jejaring sosial yang berfokus pada privasi , menimbulkan pertanyaan bagi investor tentang bagaimana produk iklan bertarget akan bekerja jika pengguna tidak memposting secara publik. Tiga minggu setelah pengumuman itu, seorang penembak massal menggunakan Facebook Live untuk menyiarkan serangannya di dua masjid di Selandia Baru.

Facebook harus menghapus 1,5 juta salinan video dari platformnya. Terlepas dari semua peristiwa ini yang sepertinya akan memengaruhi bisnis Facebook, itu terus berkembang. Menurut saya sepertinya tidak ada orang yang benar-benar menggunakan platformnya yang peduli tentang apa yang mereka ungkapkan ke Facebook karena mereka terus melakukannya.

Itu hal yang gila. Mereka terus melakukannya..