Bagaimana Algoritma Instagram Bekerja

Bagaimana Algoritma Instagram Bekerja

Bagaimana Algoritma Instagram Bekerja – Ketika anda mengklik video dance selebram di Instagram, sejak saat itu sebagian besar yang anda lihat di umpan adalah video tarian. Ya, itulah algoritme Instagram yang bekerja saat ini. Algoritma memiliki sedikit reputasi negatif, jadi kami ingin bertanya apa yang buruk tentang algoritme. Ayo cari tahu.

Algoritma – itulah yang membuat media sosial dan sebagian besar internet berfungsi seperti yang kita ketahui, tetapi apa sebenarnya itu? Sederhananya, algoritme adalah rumus matematika atau serangkaian instruksi yang memberi tahu komputer cara memecahkan masalah atau cara melakukan tugas. Algoritme menentukan profil apa Anda akan ditampilkan di aplikasi kencan ,  produk atau buku apa yang akan direkomendasikan kepada Anda di toko online dan algoritme bertanggung jawab atas apa yang Anda lihat saat Anda mencari kata kue di Google.

Algoritma adalah rahasia terbaik perusahaan teknologi. Mereka mungkin mempertimbangkan di mana Anda tinggal, situs web apa yang Anda kunjungi, dan informasi lain yang mereka miliki tentang Anda.

Hal ini misalnya menyebabkan hasil penelusuran yang berbeda untuk istilah penelusuran yang sama sekarang. Anggota parlemen di Eropa dan AS mendorong kontrol lebih besar atas algoritme rahasia raksasa teknologi seperti google dan meta. Perusahaan yang memiliki instagram dan facebook dengan undang-undang pasar digital yang diusulkan, parlemen Uni Eropa bertujuan untuk memberikan tekanan pada perusahaan-perusahaan besar untuk memberikan transparansi atas algoritme mereka.

Di kongres AS ada  RUU di atas meja yang akan membuat jaringan sosial besar lebih bertanggung jawab atas konten yang dipublikasikan dan itu akan mengharuskan jaringan sosial dan mesin telusur untuk memberi penggunanya  opsi untuk melihat apa yang disebut feed berita bebas algoritme. Artinya feed yang tidak didasarkan pada data pribadi yang dikumpulkan.

RUU ini disebut tagihan gelembung filter, yang membawa kita ke masalah utama algoritme. Salah satu tujuan jejaring sosial adalah untuk membuat ketagihan sehingga orang tinggal lebih lama dan melihat lebih banyak iklan. Itulah sebabnya kami ditampilkan lebih banyak tentang apa yang kami minati, lebih banyak pendapat yang mirip dengan kami. Ini menciptakan apa yang disebut gelembung filter.

Para ahli berpendapat bahwa kemungkinan Google dan Facebook memberikan wawasan tentang algoritme mereka sangat kecil.

Rintangan lain untuk undang-undang yang diusulkan adalah bahwa mengatur algoritme dapat melanggar kebebasan berbicara pengguna. Pada akhirnya, algoritme tidak baik atau buruk. Bahkan mereka mengambil alih banyak pengambilan keputusan dan pemecahan masalah bagi kita. Dan ketika berbicara tentang feed berita, saya tidak selalu keberatan melihat konten yang sesuai dengan minat saya. Di sisi lain algoritme memiliki pengaruh besar pada banyak keputusan harian kita.

Masalahnya adalah kita hampir tidak menyadari pengaruh ini. Kritikus juga memperingatkan tentang bagaimana algoritme di media sosial cenderung memperkuat postingan dengan konten yang memecah belah.

Unggahan semacam itu, misalnya, dikaitkan dengan serangan di ibu kota AS  dan kerusuhan di wilayah tigray Etiopia. Hal terpenting bagi kami adalah menyadari bahwa algoritme sedang bekerja dan bahwa algoritme membentuk pendapat dan keputusan kami baik itu yang kami makan, pendapat kami tentang kebijakan mengingini, atau partai yang kami putuskan untuk dipilih..