Negara Yang Melarang atau Melegalkan Bitcoin Pada Tahun 2021

penarikan benda pusaka wewe gombel di lereng gunung ciremai terbaru 2023 asli tanpa rekayasa (1)

Jika Anda ingin membeli, menjual, atau membelanjakan Bitcoin, Anda harus memeriksa apakah itu legal di negara Anda.

Faktanya, ada banyak negara dengan regulasi cryptocurrency yang berbeda. Beberapa dari mereka bahkan memilih Bitcoin, memungkinkannya digunakan sebagai uang, membayar pajak, membeli barang, atau memperdagangkannya seperti komoditas.

Di negara lain, bahkan dengan memiliki Bitcoin saja bisa membuat Anda masuk penjara. Yang lain bahkan belum repot-repot mengaturnya, meninggalkan Bitcoin dan crypto lainnya dalam ketidakpastian hukum.

Negara tempat Bitcoin dilarang

Bitcoin dan cryptocurrency umumnya disambut di sebagian besar dunia. Namun demikian, beberapa negara sebenarnya telah melarang atau penggunaannya. Apakah larangan diberlakukan karena Bitcoin bersifat desentralisasi, ancaman terhadap sistem keuangan mereka saat ini atau hanya karena peraturan yang tepat belum disetujui, setidaknya ada sembilan negara pada Maret 2019 yang memutuskan untuk melakukannya. Ini adalah:

  • Afganistan
  • Pakistan
  • Aljazair
  • Bolivia
  • Bangladesh
  • Republik Makedonia
  • Arab Saudi
  • Quatar
  • Vanuatu
  • Vietnam

Selain negara tempat BTC dilarang, ada juga negara di mana Bitcoin agak dibatasi dan tidak dapat diperdagangkan atau digunakan untuk pembayaran. Di negara bagian tersebut, bank dan penyedia layanan keuangan lainnya dilarang berurusan dengan pertukaran mata uang kripto dan perusahaan, dan dalam kasus yang lebih ekstrem, negara-negara tersebut bahkan melarang penukaran mata uang kripto (dll. China).

  • Cina
  • India
  • Ekuador
  • Indonesia
  • Maroko
  • Zambia
  • Nepal
  • Mesir
  • Samoa Amerika

Perhatikan bahwa meskipun ada larangan dan batasan, undang-undang ini belum menghapus Bitcoin atau perdagangan mata uang kripto lainnya dan penggunaannya. Karena sifat cryptocurrency terdesentralisasi, sangat tidak mungkin untuk melarangnya. Banyak individu di negara-negara tersebut masih menggunakan situs seperti Bitcoin Lokal, Paxful atau Bisq untuk memperdagangkannya dengan orang lain, seperti yang ditunjukkan oleh volume perdagangan di platform ini.

Ini hanya berfungsi untuk membuktikan bahwa tidak ada pemerintah yang memiliki kekuatan untuk benar-benar melarang Bitcoin kecuali mereka melarang penggunaan internet untuk seluruh negara.

Negara tempat Bitcoin legal

Pada catatan positif, penelitian menunjukkan setidaknya ada 111 negara bagian di mana Bitcoin dan cryptocurrency diakui oleh hukum dan legal.

Misalnya, negara-negara besar seperti Amerika Serikat dan Kanada pada umumnya bersikap ramah terhadap kripto terhadap mata uang kripto sembari mencoba menegakkan undang-undang anti pencucian uang dan mencegah penipuan. Sementara itu, di Uni Eropa, negara-negara anggotanya tidak diperbolehkan meluncurkan cryptocurrency mereka sendiri, tetapi pertukaran crypto didorong untuk dilegalkan dan mematuhi peraturan.

Pada Januari 2020, negara paling ramah Bitcoin yang melegalkan BTC adalah:

  • Jepang
  • Gibraltar
  • Malta
  • Ukraina
  • Swiss
  • Belanda
  • Lithuania
  • Estonia
  • Inggris
  • Jerman
  • Bermuda
  • Slovenia
  • Singapura
  • Georgia
  • Belarusia
  • Hongkong

Negara di mana Bitcoin tidak legal atau ilegal

Beberapa negara masih belum memutuskan apa yang harus dilakukan dengan Bitcoin. Dalam kasus seperti itu, penggunaan BTC adalah legal dalam arti Anda dapat memilikinya, tetapi tidak ada aturan atau perlindungan hukum yang jelas mengenai statusnya. Negara-negara ini sudah membuat kerangka hukum untuk Bitcoin dan cryptocurrency, atau telah mengambil pendekatan menunggu dan melihat. Negara-negara yang “belum memutuskan” ini meliputi:

  • Albania
  • Andorra
  • Argentina
  • Barbados
  • Kolumbia
  • Guyana Perancis
  • Gabon
  • Jamaika
  • Yordania
  • Kazakhstan
  • Kenya
  • Kosovo
  • Kirgistan
  • Malaysia
  • Maladewa
  • Mauritius
  • Nigeria
  • Panama
  • Paraguay
  • Peru
  • Tunisia
  • Uni Emirat Arab
  • Tanzania
  • Uruguay

Ketakutan akan penumpasan cryptocurrency yang meluas telah berdampak lama pada Bitcoin.
Karena itu, banyak orang yang mewaspadai sistem trustless dan mengandalkan sistem tradisional.

Terlepas dari itu, semakin banyak pemerintah memilih untuk merangkul inovasi digital dan berperan dalam industri. Pada saat yang sama, yurisdiksi yang menentang industri yang sedang berkembang berisiko tertinggal. Ironisnya, negara-negara ini sudah menjadi beberapa negara termiskin di dunia, dan tindakan keras Bitcoin dan cryptocurrency yang meluas tampaknya tidak memberikan hasil yang menguntungkan untuk memperbaiki situasi. Justru sebaliknya; Merangkul bisnis cryptocurrency dengan peraturan yang menguntungkan menghadirkan peluang bagus untuk membawa inovasi, modal, pendapatan pajak, dan meningkatkan standar hidup untuk seluruh populasi.