Tag Archives: samsung galaxy M22

Review Samsung Galaxy M22 Terbaru 2021

Samsung Galaxy M22. Tiap kali Samsung ngumumin seri-M yang terbaru, yang pertama kali muncul dalam benak banyak orang itu adalah kapasitas baterai-nya. Yang memang terkenal "monster". Karena sektor baterai ini udah kayak jadi jualannya mereka. Mau yang kapasitas seberapa? 6000 mAh? Atau 7000 mAh? Itu semuanya ada di seri-M nya Samsung. Tapi ada yang beda nih sama Samsung seri-M. yang rilis di Indonesia tahun ini, khususnya yang main di kelas Rp 2-3 jutaan ya. Karena sekarang mereka tuh kayak udah nggak ngejar kapasitas baterai yang "gede-gede" banget. Fokusnya sekarang gimana sih bikin bodi smartphone yang lebih ringkes, tanpa ngorbanin daya tahan baterai yang emang udah terkenal awet di seri-M. Udah gitu, masih dikasih fitur-fitur yang cukup bersaing di segmen kelas menengah ke bawah. Nah yang nggak kalah menarik sih kalo udah ngomongin soal harga nih, karna Anda nggak bakal nyangka kalo Samsung seri-M yang satu ini tuh cuma dibanderol di angka Rp 2 jutaan aja. Tapi, apa sih yang menarik dari smartphone ini? Yang baru dari Samsung seri-M keluaran tahun ini tuh sekarang animasi layarnya udah jauh lebih "ngacir" buat dipake scroll-scroll halaman. Jadi, mulai dari Samsung seri-M kepala 1 sampai kepala 3, Samsung tuh udah naikin standar layarnya ke level yang lebih kekinian. Jadi, nggak cuma sekadar pake panel Super AMOLED, tapi, seri-M yang terbaru ini tuh udah pake refresh rate yang tinggi juga, 90Hz. Yaa sebenernya layar 90Hz di smartphone Rp 2 jutaan itu udah... biasa banget yah, nggak terlalu spesial, karna udah banyak juga yang pake, 'kan? Tapi, ketika layar 90Hz ini pakenya panel Super AMOLED dan dikombinasiin dengan... ...tampilan antar-muka yang se-responsif One UI-nya Samsung..., Wadaw! Wadaw banget ini. Ini sih ngasih pengalaman visual yang jauh lebih nyenengin. Apalagi kalo Anda tipe pengguna smartphone yang emang sering ngabisin waktu di depan layar ya. Yaa buat dipake browsing, scroll-scroll timeline Twitter, scrolling video di TikTok, ini jelas ngasih pengalaman visual yang lebih enak gitu yah, ngeliat transisi dan animasi di layar yang lebih halus itu kayak ngasih kepuasan tersendiri gitu. Bahkan kalo udah keburu nyaman pake layar 90Hz, pas balik ke 60Hz, itu... rasanya udah beda banget, pak! Asli! Yaa memang sih, layar dengan refresh rate tinggi itu ngonsumsi daya yang lebih banyak, makanya di sini Samsung ngompromiin resolusi layar M22 jadi HD+ aja. Yaa, supaya konsumsi daya-nya tetep kejaga dengan baik. Sebenarnya resolusi segini tuh masih cukup aman sih untuk ukuran layar 6.4". Kalo buat saya pribadi sih yang penting dipake streaming Netflix itu dapet resolusi yang full, nggak pake kena compress dan ini bisa banget di Samsung M22 yang udah "ngantongin" sertifikasi Widevine L1. Apalagi dengan layar Super AMOLED-nya..., Aduh! Dipake buat nonton tuh tentu... ngasih pengalaman yang lebih cakep yah dibandingin dengan smartphone Rp 2 jutaan lainnya yang rata-rata masih pada pake IPS LCD. Dan secara nggak langsung juga, panel Super AMOLED ini tuh 'kan punya ukuran yang lebih tipis ya dibandingin IPS LCD, jadi, memungkinkan banget buat Samsung ngerakit bodi M22 tetep ringkes, meskipun baterai-nya 5000 mAh. Oh ya, ngomongin soal baterai nih, yaa meskipun udah nggak "se-monster" model-model sebelumnya yang baterai-nya ampe 6000 mAh, tapi Samsung M22 dengan baterai 5000 mAh ini masih bisa di-geber 1 harian penuh sih, itu pun dengan aktivitas yang terbilang cukup intens dari pagi sampe malam. Yaa sebagai gambaran aja, saya dari pagi itu kerja sambil zoom meeting ya, trus, siangnya sehabis lunch, yaa nyempetin buat mabar lah, main game, refreshing gitu. Mabar Mobile Legends 1 match, abis itu nge-tes kamera foto sama video-nya juga, trus sore-nya... bete 'kan, cari tontonan yang menarik lah di Netflix, ketemu serial 'Squid Game' yang lagi "hot" banget gituh. Baru kelar 4 episode sih, sambil, yaa marathon lah nonton di Samsung M22 yang layarnya ini emang cakep banget buat Netflix-an. Dan malam-nya, saya 'kan mau ke Bogor ya, jadi, dari Jakarta sampe ke Bogor, ini smartphone saya pake buat navigasi, GPS nyala tentunya ya, di Google Maps. Dan baterai-nya tuh udah mulai "loyo" besok pagi-nya, sekitar jam 8 atau 9 pagi dan itu udah lewat satu harian penuh. Untuk Screen On Time-nya, ini saya dapet kurang lebih 10 jam lah. Turunnya prosentase baterai di sini juga "sopan" banget, pak! Ini saya pake buat navigasi di Maps sekitar 30 menit, baterai-nya ngurang 4% doang. Dipake buat zoom meeting sekitar 1 jam, baterai-nya ngurang 6%. Dipake buat mabar Mobile Legends 1 match atau sekitar 30 menitan, itu baterai-nya ngurang 6%. Dipake buat main TikTok sekitar 30 menit, baterai-nya ngurang 4%. Sementara untuk charger bawaannya ini cuman dikasih 15W yang kecepatan sih 'biasa aja' ya. Ini dari 10%, ngisi selama 30 menit, baterai-nya naik di 35%. Trus, ngisi di 1 jam, baterai-nya naik di 60%. Dan baterai 5000 mAh ini baru bener-bener penuh itu setelah pengisian daya kurang lebih 1 jam 55 menit. Ya, nyaris 2 jam. Nah yang baru di Samsung M22 kali ini, ini smartphone udah support Super Fast Charging-nya Samsung, pak yang output-nya 25W itu. Beli lagi sih charger-nya dan lumayan harganya sekitar Rp 200 ribuan kalo nggak salah. Atau kalo bingung beli-nya di mana, saya udah cantumin link-nya di deskripsi ya. Tapi pake charger 25W ini lumayan banget sih, terutama buat Anda yang emang lagi ngejar waktu gitu ya, pengen ngisi baterai smartphone dengan lebih cepet, ini kebantu banget, karna nggak perlu nunggu sampe 2 jam. Ini ngisi baterai dari 10% sampe penuh aja, itu cuma butuh waktu sekitar 1 jam 21 menit. Daripada gedein kapasitas baterai yang malah bikin bodi-nya... ...lebih bulky atau lebih gemuk, Samsung di sini lebih milih buat gedein kapasitas memori-nya. Jadi 'kan yang sebelumnya itu cuma ada varian 4/64Gb ya, nah, di M22 ini, varian RAM-nya jadi lebih gede di 6GB. Trus, untuk storage-nya juga dua kali lebih gede, 128GB. Ya tau sendiri lah, game-game Android sekarang tuh ukuran file-nya udah "ngadi-ngadi" banget ya, apalagi Genshin Impact tuh, sekali download data game-nya, langsung "di-tembak" 12GB. Ini kalo pake 64GB aja udah "kempis-kempis" sih. Makanya storage 128GB buat sekarang nih udah terbilang cukup aman lah kapasitasnya. Kalopun 128GB itu masih kurang atau udah nyaris penuh, Samsung M22 ini masih punya slot microSD... ...yang bisa nampung sampe 1TB. Yaa ini kepake sih buat nyimpen file-file foto atau video yang kalo dihapus kok...sayang, tapi kalo di Internal malah menuh-menuhin doang. Nah, ini bisa dipindahin ke microSD. Kalo untuk performa-nya, chipset Helio G80 ini masih jadi andalannya Samsung banget pak di harga segini. Soalnya banyak banget yang pake gitu, mulai dari Samsung A32, trus A22, trus M32 dan sekarang di M22. Yaa, keempat smartphone itu sebenernya deket-deketan sih harganya. Tapi emang sih, Helio G80 ini lumayan cakep performa-nya alias chipset ini tuh punya core performa yang buat "lari kenceng" ya. Dia punya 2 mesin turbo A76 yang bakal kepake banget untuk ngerjain tugas-tugas yang berat, tapi masih tetep irit daya karena masih punya 6-core lainnya yang emang fokusnya itu buat ngerjain tugas-tugas yang lebih ringan. Ini saya pake buat main beberapa game juga masih enak banget ya. Kayak main PUBG Mobile bisa dapat setting-an Smooth-Ultra. Ini... dapet lah 40fps dan lumayan lancar gitu, apalagi kontrol Gyroscope-nya juga responsif ya, jadi, buat maen PUBG Mobile lama-lama, ini masih enjoy banget di Samsung M22 ini. Trus, mabar Mobile Legends juga bisa dapet setting-an High Frame Rate ya, 60fps. Yaa meskipun setting-an grafis-nya hanya mentok di High aja, nggak bisa di-mentokin sampe Ultra. Yaa, secara tampilan, sebenernya nggak begitu jomplang banget sih, udah cakep nih grafis High segini. Yang penting di sini mah jago skill-nya. Percuma 'kan grafis-nya Ultra tapi malah kena Stun mulu. Kalo bosen main game MOBA kayak Mobile Legends, ada nih, game yang baru banget ya. Game MOBA tapi tema-nya Pokemon, yes, Pokemon Unite. Ini MOBA-nya agak beda sih, tapi tetep mantep gameplay-nya, apalagi kalo ngeliat pokemon-pokemon yang bisa evolusi gini..., Aduh! Cakep banget. Untuk performa Helio G80-nya juga masih cukup impressive ya. Nyaris gak berasa ada frame drop yang ngganggu permainan dari awal sampai akhir. Kalo buat dipake main Genshin Impact, yaa nggak usah ngarep banyak ya pake setting-an rata kanan. Saran saya sih, mending pake setting-an default-nya aja di Low 30fps. Secara tampilan masih cukup oke dan masih bisa nggerakin karakter dengan cukup lancar di sini. Yang penting mah bodi-nya itu gak cepet panas dan baterai-nya juga nggak cepet abis. Oh ya, seanget-angetnya bodi Samsung M22 ini pas di-geber buat main game, ini suhunya nggak gitu bikin gerah telapak tangan sih. Kalo saya ukur itu bahkan nggak pernah tembus sampai 45 derajat Celcius. Buat dipake foto-foto, kamera 48MP di Samsung M22 ini udah cukup bagus untuk ukuran smartphone Rp 2 jutaan. Kondisi terang kayak gini tuh, detail-nya masih terbilang oke ya. Warnanya mantep, tapi nggak terlalu gonjreng. Ya udahlah ya, karena smartphone sekarang dipake buat jeprat-jepret di outdoor siang-siang gini emang udah cakep-cakep. Lensa UltraWide-nya Samsung masih favorit banget sih. Resolusi-nya tuh 8MP yang udah cukup tajem. Ditambah lagi jarak pandangnya yang juga lebih luas dari lensa UltraWide smartphone lain. Nah yang baru di Samsung M22 ini sekarang ada lensa Macro-nya nih buat ngebantu foto-foto di jarak yang deket banget. Nggak ngarep banyak sih sama resolusi-nya yang cuma 2MP ini. Tapi, selama ngambilnya di tempat yang terang, hasilnya yaa udah cukup bagus. Kalo mau dipake buat foto-foto di lowlight, Mode Malam-nya ini udah cukup ngebantu ya buat ngasih detail dan warna yang lebih mantep ketimbang nggak pake sama sekali. Tapi, kadang-kadang jadi terlalu terang dan nggak ngegambarin kondisi malam yang bener-bener gelap dan dingin. Nah, kalo mau pake Mode Malam di lensa UltraWide-nya juga bisa nih. Yaa, nggak se-detail pas pake kamera utamanya sih, tapi jadi lebih terang dengan sudut pandang yang bisa lebih luas. Oke, ini dia sampel kamera video belakang Samsung Galaxy M22. Ya, beberapa hari belakangan, emang suhu-nya lagi panas banget ya kalo siang-siang gini. Ini terik banget, makanya saya cari... ...tempat yang agak rindang ya buat ngambil...sampel video dengan resolusi-nya mentok di Full HD 30fps ya. Dan kamera video ini juga udah dibekali fitur EIS, supaya hasil video-nya lebih stabil. Ini saya goyang-goyang dikit, masih cukup stabil 'kan? Oke. Balik lagi. Nah, sambil nge-tes autofocus-nya. Set! Gimana? Menurut kalian cepet nggak nih, autofocus-nya? Kalo dipake sambil lari-lari kecil ya. Nah, kalo ini sampel video kamera depan Samsung M22. Untuk angle-nya cukup luas ya. Kiri-kanan, atas-bawah aman. Tangan saya nggak perlu terlalu maju ke depan. Nih, jadi buat nge-vlog... nyantai.. enak lah. Kalo untuk microphone-nya gimana? Suara saya kedengeran cukup jelas endak? Komen di bawah ya! Ya, jadi kesimpulannya, meskipun udah nggak ngusung kapasitas baterai yang "monster" kayak model-model sebelumnya, Samsung M22 ini tetep ngasih paket yang nyaris komplit yang kayaknya masih susah nih buat nemuin kombinasi fitur kayak gini di harga Rp 2 jutaan. Yaa bayangin aja, smartphone harga Rp 2 jutaan yang pake layar Super AMOLED 90Hz, trus, ada NFC-nya pula, kayaknya baru Samsung deh yang bisa main di harga segini. Ini kalo ada OIS di kamera-nya kayak di Samsung A22, kayaknya lebih mantep sih. Cuman 'kan, 2 smartphone ini tuh punya harga yang nggak beda jauh ya. Jadi, harus milih salah satu. Kalo lebih mentingin NFC, yaa ambil M22. Tapi kalo lebih mentingin OIS di kamera-nya, yaa mending ambil A22. Karena di A22 itu nggak ada NFC-nya, pak! Trus, tampilan antar-muka One UI-nya Samsung yang clean dan juga responsif, itu juga susah ya buat gak di-mention di sini. Karena... yaa buat yang terbiasa pake smartphone Samsung, emang gak bisa move on sih sama One UI ini, meskipun One UI yang dipake di M22 ini adalah One UI 3.1 yang versi core, yang versi dengan keterbatasan. Tapi secara tampilan, masih sama dengan One UI 3.1, cuman, memang ada beberapa fitur yang "dipangkas", seperti voice assistant Bixby dan juga nggak ada Secure Folder buat nyimpen file dengan lebih aman. Yaa ada fitur itu... cakep. Kalo nggak ada yaa... ya udahlah ya. Karena secara pengalaman penggunaan ini, kurang lebih masih sama dengan One UI pada umumnya. Sebenernya dengan harga resmi di Rp 2,799,000, Samsung Galaxy M22 ini udah mantep banget sih. Tapi, ada yang lebih mantep lagi nih, kalo Anda ikutan Flash Sale-nya tanggal 27 September 2021 sampai 3 Oktober 2021 ini. Karena di sini Anda bisa dapetin Samsung Galaxy M22 dengan harga yang lebih murah lagi, yaitu cuman Rp 2,599,000. Ya, M22 ini nambah pilihan smartphone Samsung yang eksklusif dijual secara online. Nah, untuk info lebih lengkapnya, cek link-nya di deskripsi ya! Oke, segitu aja dulu pendapat saya tentang Samsung M22. Untuk cek spek lengkap dan link pembelian smartphone ini, seperti biasa, Anda bisa cek link-nya di kolom deskripsi di bawah video ini ya. Ya, terima kasih udah nonton dan sampai ketemu di video berikutnya..

Samsung Galaxy M22. Tiap kali Samsung ngumumin seri-M yang terbaru, yang pertama kali muncul dalam benak banyak orang itu adalah kapasitas baterai-nya. Yang memang terkenal “monster”. Karena sektor baterai ini udah kayak jadi jualannya mereka. Mau yang kapasitas seberapa? 6000 mAh? Atau 7000 mAh? Itu semuanya ada di seri-M nya …

Read More »

Perbandingan Redmi 10 Vs Samsung Galaxy M22

Perbandingan Redmi 10 Vs Samsung Galaxy M22

Ini dia Redmi 10 dan Samsung Galaxy M22. Harga Redmi 10 Vs Samsung Galaxy M22 Kalau anda memiliki budget sekitar Rp 2 juta-an, kira-kira mana yang lebih cocok untuk kebutuhan Anda? Jadi, Redmi 10 yang rilis resmi di sini memiliki 2 varian memory. Mulai dari 4/64GB dan 6/128GB. Yang 6/128GB …

Read More »