8 Stadion Qatar Yang Menakjubkan untuk Piala Dunia 2022

8 Stadion Qatar Yang Menakjubkan untuk Piala Dunia 2022

Negara-negara Arab terkenal dengan arsitekturnya yang spektakuler dan monumental. Sebut saja Burj Khalifa dan Palm Islands di Dubai, Museum Louvre di Abu Dhabi, dan hotel 10.000 kamar yang sedang dibangun di Mekah. Dipicu oleh kekayaan minyak yang sangat besar dari negara-negara bagian ini, mereka membangun gedung-gedung dengan skala dan ambisi yang tak tertandingi di mana pun di dunia. Tak terkecuali Piala Dunia 2022 Qatar.

Baca Juga: Cara Nonton Bareng Bola Live Piala Dunia Qatar 2022, Legal!

Meskipun menjadi negara terkecil yang pernah menjadi tuan rumah turnamen sepak bola, mereka telah berusaha keras menciptakan delapan stadion yang menakjubkan, membuat iri dunia. Semua stadion ditenagai oleh panel surya , dan mengingat iklim Qatar yang panas, sistem pendinginnya telah dirancang dengan cermat. Lagi pula, superstar sepak bola yang pingsan tidak menjadi berita utama terbaik. Faktanya, dedikasi Qatar terhadap praktik lingkungan yang baik membuat semua stadion mendapatkan empat atau lima bintang dari Sistem Penilaian Keberlanjutan Global. Semuanya sangat mengesankan.

Baca Juga: Live Score Piala Dunia 2022

Mari kita tur keliling delapan keajaiban modern ini. Kami sedang mengeksplorasi bagaimana mereka dibuat, berapa biayanya, dan kisah luar biasa di balik masing-masing.

Stadion Al Bayt

Arena pertama, dan mungkin yang paling mudah dikenali, adalah Stadion Al-Bayt. Terletak sekitar 35 kilometer dari ibukota Qatar, Doha , dapat menampung lebih dari 63.000 orang. Ini adalah yang terbesar kedua dari semua stadion yang dibangun – dan memang, itu menjulang di atas lanskap sekitarnya.

Setelah memenangkan tawarannya untuk menjadi tuan rumah Piala Dunia 2010, Qatar mulai membangun visi mereka. Pada 2015, mereka memberikan kontrak kepada Dar Al-Handasah, sebuah perusahaan konstruksi Lebanon, untuk merancang dan membangun stadion. Visi mereka mendapat inspirasi dari tenda tradisional suku Badui nomaden di Qatar.

Dikenal secara lokal sebagai tenda Bayt al Sha-ar , nama itu juga diberikan ke stadion. Dinding mengepul masuk dan keluar, menggemakan kain yang mengalir. Tenda seperti itu ideal di iklim gurun yang panas. Namun, stadion Al-Bayt memiliki solusi teknologi yang sedikit lebih tinggi. Atap kolosal yang dapat ditarik akan mendinginkan interior, membantu mengatur suhu Qatar yang terik.

Struktur seperti tenda juga menaungi lapangan. Karya desain yang cerdas ini membuat stadion ini mendapatkan beberapa sertifikasi keberlanjutan, termasuk peringkat GSAS bintang lima. Tapi stadion lebih dari sekedar arena sepak bola. Anda akan menemukan hotel bintang lima dan pusat perbelanjaan di dalam tembok besarnya. Semua suite dan kamar hotel yang mewah ini menampilkan pemandangan balkon lapangan sepak bola dalam tampilan kemewahan yang menakjubkan.

Ini seperti tidak ada stadion di bumi – selain saudara kandungnya yang dibangun untuk Piala Dunia. Stadion ini direncanakan untuk delapan pertandingan, termasuk pertandingan pembukaan. Namun, setelah turnamen selesai, kursi tingkat atas akan dihapus dan diberikan kepada negara-negara berkembang. Ini adalah sikap berani yang akan mengurangi kapasitas stadion menjadi di bawah 32.000 – angka yang lebih mudah dikelola mengingat kota lokal Al Khor memiliki populasi hanya 202.000.

Stadion Al Janoub

Didirikan di salah satu lingkungan tertua di Qatar, Stadion Al Janoub dirancang oleh arsitek terkenal Inggris-Irak Zaha Hadid, yang terkenal dengan London Olympics Aquatics Centre dan Bandara Daxing Beijing. Sayangnya, Hadid meninggal pada tahun 2016, dan tidak pernah menyaksikan desain postmodern dan neo-futuris yang menakjubkan yang dia buat.

Namun, itu bukan hanya visi futuristik.

Lekukan yang menukik dan berjumbai dimaksudkan untuk mencerminkan layar perahu Dhow tradisional yang digunakan oleh penyelam mutiara untuk mengarungi arus yang bergejolak di Teluk Persia. Tidak sulit untuk melihat kemiripannya. Bahkan, atap lengkung memberi penonton perasaan berada di kapal. Dan balok membungkuk yang menopang atap juga menyerupai lambung kapal. Ini adalah anggukan yang indah untuk sejarah pelayaran Al Wakrah , kota tempat stadion berada.

Banyak diminati:  Berapa Gol yang Dicetak Luis Suarez untuk Uruguay? Piala Dunia, Copa Amerika, dan Pertandingan Persahabatan

Ia juga memiliki atap yang dapat dibuka dan sistem pendingin yang kompleks, yang mampu mengurangi suhu bagian dalam hingga serendah 18°C. Seperti semua perkembangan besar, stadion berkapasitas 40.000 tempat duduk ini dirancang sebagai bagian dari proyek yang lebih luas. Seperti yang dijelaskan oleh arsitek: “Stadion ini dirancang bersama dengan kawasan baru sehingga berada di jantung perluasan kota kota, menciptakan aktivitas berbasis komunitas di dalam dan di sekitar stadion pada hari-hari non-event.” Ini adalah anggukan halus untuk masalah yang biasanya mengganggu perkembangan seperti itu.

Dengan kompleks olahraga yang juga dilengkapi kolam renang, spa, pusat perbelanjaan, dan aula pernikahan sekolah, fasilitas olahraga tambahan, dan restoran yang direncanakan di dekatnya, biaya $700 juta mungkin tidak sia-sia. Namun, 20.000 kursi akan dihapus setelah tujuh pertandingan piala dunia stadion.

Stadion Ahmad Bin Ali (Stadiun Al-Rayyan)

Stadion Ahmad bin Ali, lebih dikenal sebagai Stadion Al-Rayyan, terletak di salah satu bekas arena utama Qatar.

Faktanya, stadion ini hampir sama, dengan 80% bahan konstruksi digunakan kembali atau didaur ulang. Ini adalah masterclass dari upcycling. Bukannya Anda bisa tahu. Dirancang oleh Pattern Design , stadion berkapasitas 40.000 tempat duduk ini memiliki ‘ faade media’ besar dengan membran yang berfungsi sebagai layar untuk proyeksi, berita, iklan, dan informasi turnamen.

Sulit untuk memahami skalanya, atau tontonan berkilauan yang tercipta di cakrawala, bermil-mil jauhnya di padang pasir. Dengan banderol harga $360 juta, ini adalah salah satu stadion murah yang dibangun oleh Qatar, tetapi tidak kalah menakjubkan. Ini juga salah satu dari sedikit yang direncanakan untuk digunakan oleh tim olahraga setelah turnamen berakhir. Klub Olahraga Al Rayyan akan menjadikan stadion sebagai rumah, meskipun dengan kapasitas yang dikurangi menjadi 20.000.

Al Rayyan adalah klub multisport dan salah satu yang paling sukses di Qatar. Dengan gelar dalam bola basket, bola tangan, dan bola voli , stadion ini pasti akan mendapatkan manfaat yang signifikan. Meskipun, itu adalah tim sepak bola yang menerima sebagian besar perhatian. Stadion ini akan menjadi tuan rumah tujuh pertandingan selama Piala Dunia 2022 – dibuka untuk umum pada Desember 2020.

Stadion ini sudah menjadi tuan rumah empat pertandingan selama Piala Arab FIFA 2021, di mana itu sukses besar.

Stadion Al-Thumama

Stadion Al Thumama mungkin adalah yang paling bergaya Arab dalam estetikanya. Dinamakan setelah pohon asli , desainnya didasarkan pada ghafiya tradisional: topi anyaman yang populer di kalangan pria Arab. Ini adalah pilihan desain yang tidak biasa untuk stadion sepak bola. Namun, itu tentu saja memberikan kesan berani dan elegan di cakrawala Qatar.

Bahkan, begitu menginspirasi adalah desain yang dianugerahi MIPIM Architectural Review Future Project Award dalam kategori Olahraga dan Stadion di Prancis. Terletak di Al-Thumama, sebuah distrik di Doha , stadion ini hanya berjarak 12 kilometer di selatan pusat kota. Oleh karena itu, stadion yang berkilau itu direncanakan menjadi jantung turnamen, yang menampilkan delapan pertandingan, termasuk perempat final. Seperti stadion lainnya, stadion ini berkapasitas 40.000 orang, rencananya akan dikurangi menjadi 20.000 orang setelah turnamen. Ini juga merupakan bagian dari proyek pembangunan yang lebih luas. Stadion senilai $342 juta ini terletak di taman umum seluas 50.000 meter persegi, penuh dengan tanaman hijau yang jarang terlihat di negara gersang.

Ini adalah pernyataan yang jelas tentang ambisi lingkungan Qatar.

Di mana 20.000 kursi dipindahkan, sebuah hotel butik direncanakan dan cabang dari Klinik Olahraga Aspetar yang terkenal di dunia . Sebuah masjid juga akan ditampilkan di dalam stadion, menyoroti keinginan arena untuk terus melayani masyarakat lama setelah turnamen berakhir. Lagi pula, meskipun Qatar adalah salah satu negara terkaya di dunia, menghabiskan miliaran untuk stadion adalah langkah yang terlalu jauh, bahkan bagi mereka. Stadion ini sudah menjadi tuan rumah enam pertandingan di Piala Arab FIFA 2021, termasuk semifinal antara tuan rumah Qatar dan Aljazair.

Banyak diminati:  Pembagian dan Jadwal Grup Piala Dunia 2022 Qatar

Stadion Education City

Education City Stadium bukanlah yang paling romantis dari delapan stadion tersebut. Namun demikian, arena berkapasitas 40.000 tempat duduk yang terletak di Kota Pendidikan, 7 kilometer selatan Doha ini, telah mendapat julukan ‘Berlian di Gurun’. Sebuah pandangan sekilas memberitahu Anda mengapa.

Dirancang oleh Fenwick Iribarren dan Pattern Design , bangunan ini memiliki fasad yang terdiri dari berbagai bentuk berlian, memberikan struktur keseluruhan tampilan seperti permata.

Memang, pola berlian ini tampak berkilau dan berubah warna saat matahari bergerak melintasi langit. Meskipun menjadi permata di mahkota ambisi Piala Dunia Qatar , itu juga salah satu stadion paling ramah lingkungan di dunia, menerima peringkat GSAS bintang lima. Faktanya, 20% bahan bangunan berasal dari sumber hijau. Education City Stadium akan menjadi salah satu yang paling menonjol setelah Piala Dunia.

Dibangun di jantung Kota Pendidikan, yang menampilkan kampus-kampus satelit dari delapan universitas internasional , stadion ini akan menjadi tuan rumah bagi tim atletik universitas, mempertahankan 25.000 dari 45.000 kursi awalnya. Stadion ini akan menampilkan delapan pertandingan Piala Dunia, termasuk perempat final. Sejak dibuka pada awal 2020, stadion ini menjadi arena populer untuk acara sepak bola internasional, termasuk Piala Dunia Klub FIFA 2020 dan lima pertandingan selama Piala Arab FIFA 2021.

Stadion senilai 700 juta dolar itu tentu membuktikan nilainya. Tapi, dengan label harga selangit, Qatar akan mencari acara utama lainnya untuk menjadi tuan rumah ke depan.

Stadion Khalifa International

Stadion utama Qatar dikenal sebagai Stadion Nasional. Dinamakan setelah Khalifa bin Hamad Al Thani, mantan Emir Qatar, tempat ini berada di dalam kompleks pusat olahraga, toko, dan restoran yang sangat luas.

Stadion ini pertama kali dibuka pada tahun 1976 dan menjadi tuan rumah Piala Teluk 1992, di mana Qatar menang untuk pertama kalinya. Untuk Asian Games 2006, kapasitas stadion ditingkatkan dari 20.000 menjadi 40.000 kursi, dan atap ditambahkan untuk menutupi sisi barat. Dengan sejarah yang begitu terkenal , Khalifa adalah satu-satunya stadion Piala Dunia yang tidak dibongkar sebagian atau seluruhnya setelahnya.

Meskipun dengan biaya perbaikan sebesar $ 374 juta, setara dengan beberapa stadion yang lebih kecil, itu tidak mengejutkan. Rumah bagi tim sepak bola nasional Qatar, serta berbagai kompetisi trek dan lapangan lainnya, ini adalah stadion paling terkenal dan digunakan di negara ini.

Dalam beberapa tahun terakhir, stadion ini menjadi tuan rumah enam pertandingan Pan Arab Games 2011, Kejuaraan Atletik Dunia 2019, dan lima pertandingan Piala Dunia Klub FIFA 2019, termasuk final. Ini akan menjadi tempat yang menarik bagi penggemar sepak bola, terletak di Doha Sports City. Di dekatnya di Hamad Aquatic Centre, menampilkan kolam renang ukuran Olimpiade dan Aspire Dome, aula olahraga serbaguna terbesar di dunia .

Villaggio Mall juga sangat dekat. Terinspirasi oleh kota perbukitan Italia, hotel ini memiliki kanal dalam ruangan sepanjang 150 meter lengkap dengan gondola.

Khalifa akan menjadi stadion utama bagi negara tersebut, menjadi tuan rumah delapan pertandingan, termasuk perebutan tempat ketiga. Ini masih bukan stadion terbesar yang dibangun oleh Qatar.

Stadion Lusail

Stadion baru Qatar yang terbesar dan paling berani adalah Stadion Ikonik Lusail. Ini akan menjadi stadion unggulan untuk turnamen yang menjadi tuan rumah sepuluh pertandingan, termasuk final. Ini kemewahan murni dalam desainnya. Dirancang oleh firma arsitektur terkenal Inggris Foster + Partners, desain stadion ini memberi penghormatan kepada lentera fanar dan mangkuk serta bejana kerajinan tangan tradisional yang digunakan di seluruh Timur Tengah. Ini dibayangkan sebagai tarian cahaya dan bayangan dengan matahari Qatar yang intens memantul dari panel emas.

Banyak diminati:  Skuad Piala Dunia 2022 Portugal: Siapa yang masuk dan siapa yang keluar?

Ini bukan panel emas; panel surya juga memberi daya pada bangunan, dengan seluruh struktur memiliki jejak nol karbon. Tapi ambisi seperti itu datang dengan label harga yang cukup besar. Dilaporkan menelan biaya $767 juta, dengan konstruksi tertunda setahun. Dengan total kapasitas 80.000 , sejauh ini merupakan stadion terbesar dari delapan stadion.

Namun, seperti hampir semua stadion , direncanakan akan dikonfigurasi ulang setelah acara menjadi 40.000 kursi yang lebih mudah dikelola. Bagian dari bangunan diharapkan akan diubah menjadi ruang komunitas, termasuk toko, kafe, fasilitas atletik dan pendidikan, dan bahkan klinik kesehatan.

Apa yang tersisa dari tingkat atas akan menjadi bagian dari teras luar ruangan untuk rumah baru. Ini adalah cara yang cerdik untuk memanfaatkan struktur raksasa ini.

Ini akan menjadi titik pusat kota Lusail yang baru, terletak 23 kilometer di utara Doha. Lusail bahkan lebih ambisius dari stadion dan akan menjadi tujuan terpanas bagi penonton turnamen. Sebagian besar kota belum selesai, tetapi pada akhirnya akan menampung 450.000 orang. Direncanakan memiliki marina, area perumahan, resor pulau, distrik komersial, dan banyak lagi.

Stadion Ikonik Lusail akan menjadi puncak pencapaian kota sejauh ini, menjadi stadion masa depan terbesar ke-5 di dunia. Ini akan menjadi satu pertandingan final yang tak terlupakan.

Stadion 974

Namun, stadion yang paling mengesankan bukanlah yang terbesar. Stadion 974, sebelumnya Stadion Ras Abu Aboud, adalah arena berkapasitas 40.000 tempat duduk yang berbeda dari tempat lain di planet ini. Padahal, meski dibuka pada November 2021 , stadion itu tidak akan ada dalam beberapa tahun. Itu benar – setelah Piala Dunia berakhir , seluruh struktur rencananya akan dibongkar. Memang, dari konsepsinya , seluruh stadion dibangun dengan pemikiran ketidakkekalan.

Namanya, yang memberi penghormatan kepada kode panggilan internasional Qatar, juga merupakan elemen dari desainnya.

Dibangun dari 974 kontainer pengiriman daur ulang dan baja modular, stadion yang luar biasa ini adalah cetak biru untuk tuan rumah turnamen masa depan yang khawatir terjebak dengan stadion mahal yang tidak dapat mereka isi. Ini adalah tempat sementara pertama dalam sejarah Piala Dunia FIFA. Desain inventifnya menggunakan wadah untuk kamar mandi dan konsesi, serta dinding luar stadion. Terlepas dari pendekatan berbatu ini, arena tepi laut sangat indah, mempertahankan kemegahan stadion tradisional tetapi dengan eko-spin modern. Ini menerima peringkat keberlanjutan bintang empat dari GSAS.

Qatar juga tidak menyia-nyiakan usaha mereka. Stadion ini diuji pada hari pembukaan Piala Arab FIFA 2021 dan direncanakan untuk menjadi tuan rumah tujuh pertandingan selama Piala Dunia 2022, hingga babak 16 besar. Tidak diketahui persis berapa biaya struktur sementara untuk membangun, meskipun situs tersebut akan menjadi tepi laut.

pembangunan setelah didekonstruksi. Kontainer pengiriman, baja modular, dan kursi akan diberikan sebagai bantuan kepada negara-negara terbelakang di seluruh dunia.

Anda bertaruh itu tidak akan menjadi stadion sementara terakhir yang tampil di Piala Dunia. Tapi itu akan menjadi tolok ukur yang dengannya semua yang lain diukur. Tapi apa yang Anda pikirkan? Apakah Qatar telah melampaui ekspektasi dengan memproduksi stadion sepak bola terbesar di dunia? Atau apakah mereka struktur yang lebih monumental yang akan gagal memenuhi hype?

Lagi pula, stadion-stadion Piala Dunia di masa lalu sering mengalami masalah keuangan, dibiarkan kosong selama bertahun-tahun.