Bagaimana Facebook Melacak Data Pengguna

Bagaimana Facebook Melacak Data Pengguna

Bagaimana Facebook Melacak Data Pengguna – Kebanyakan orang tahu bahwa Facebook memiliki informasi tentang mereka. Kita mengirimkan hal-hal seperti nama, kampung halaman, usia, ulang tahun, dan minat, dan kita berasumsi bahwa Facebook mengumpulkan data tersebut. Tetapi Facebook memiliki lebih banyak data tentang kebanyakan orang daripada yang mereka sadari. Facebook dapat mengambil semua data yang Anda kirimkan dan menggabungkannya dengan data dari pengguna lain dan informasi luar untuk menyusun profil Anda.

Facebook menggunakan hampir 100 titik data berbeda untuk mengklasifikasikan minat dan aktivitas Anda. Ini akan mencakup hal-hal dasar seperti usia dan jenis kelamin Anda, tetapi juga informasi yang lebih rumit seperti apakah Anda memiliki sepeda motor atau baru-baru ini pergi berlibur atau apakah Anda seorang pecandu gadget.

Para peneliti telah menemukan bahwa dengan menggunakan sinyal seperti suka dan interaksi Anda, Facebook dapat mengetahui apakah Anda sedang menjalin hubungan atau sedang putus cinta. Facebook tidak hanya tahu siapa Anda. Ia juga tahu di mana Anda berada. Jika Anda mengaktifkan pelacakan lokasi , Facebook mengumpulkan sejumlah besar data lokasi tentang ke mana Anda pergi, dari mana Anda berasal, di mana Anda tinggal, di mana Anda bekerja , restoran dan bisnis apa yang cenderung Anda kunjungi. Dan mereka menggunakan informasi ini untuk menargetkan iklan kepada Anda.

Dan data lokasi dapat mengungkap orang lain yang tinggal di rumah Anda, meskipun Anda tidak terhubung dengan mereka di Facebook. Sekarang jelas, Facebook tahu apa yang dibeli penggunanya ketika mereka mengklik iklan dari Facebook. Tetapi yang tidak disadari kebanyakan orang adalah bahwa mereka juga memiliki cara untuk melacak pembelian offline Anda.

Selama bertahun-tahun, Facebook telah bermitra dengan pialang data yang mengumpulkan informasi tentang pembelian orang. Jadi misalnya, jika Anda membeli ikan hias dengan kartu kredit Anda, Facebook dapat mengetahui tentang transaksi itu, mencocokkannya dengan kartu kredit yang telah Anda tambahkan ke Facebook atau Facebook Messenger, dan mulai menampilkan iklan toko akuarium atau aquascape kepada Anda.

Salah satu bagian paling kontroversial dari pengumpulan data Facebook adalah fitur yang disebut “Orang yang Mungkin Anda Kenal”.

Dan di sinilah Facebook menggunakan banyak sinyal berbeda tentang apa yang diketahuinya tentang Anda untuk menentukan siapa lagi yang mungkin terhubung dengan Anda. Dan ini tidak selalu hal yang Anda bagikan dengan Facebook. Mungkin kontak di ponsel Anda.

Mungkin orang-orang yang pernah berada di ruangan yang sama dengan Anda. Facebook menggunakan data lokasi untuk merekomendasikan teman. Jadi mungkin merekomendasikan orang yang berbagi dokter dengan Anda atau bekerja di gedung yang sama.

Facebook juga dapat digunakan untuk mengumpulkan data tentang aktivitas politik Anda seperti protes atau pawai yang Anda ikuti. Dalam satu kasus di tahun 2016 , A.C.L.U. menemukan bahwa 500 organisasi kepolisian telah mendaftar ke layanan yang disebut Geofeedia, yang mengumpulkan data dari jejaring sosial seperti Facebook, Twitter, dan Instagram untuk membantu petugas mencari pengguna yang mungkin berada di lokasi tertentu atau menghadiri protes tertentu.

Misalnya, Geofeedia mengklaim membantu Departemen Kepolisian Baltimore memantau dan menanggapi protes setelah kematian Freddie Gray.

Facebook tidak hanya tahu siapa Anda, di mana Anda berada, dan apa yang Anda beli. Ini juga dapat digunakan untuk mencari tahu hal-hal apa yang mungkin Anda lakukan di masa depan. Untuk memprediksi hasil kehidupan, seperti apakah Anda akan kecanduan zat, apakah Anda akan berpindah partai politik, apakah Anda sehat secara fisik atau tidak sehat secara fisik. Ini semua adalah bagian dari informasi yang ingin diketahui pengiklan karena membantu mereka menargetkan pengguna dengan lebih baik..