Daftar Perusahaan Teknologi Yang Dipecat Dari Netflix Ke Tesla

Daftar Perusahaan Teknologi Yang PHK Karyawan, Dari Netflix Ke Tesla

Daftar Perusahaan Teknologi Yang PHK Karyawan, Dari Netflix Ke Tesla – Gelombang PHK terus melanda banyak perusahaan, termasuk sektor teknologi.

Alasannya, ketidakstabilan ekonomi, kenaikan suku bunga AS, dan inflasi yang naik hingga 9,1% membuat berbagai perusahaan harus lebih efisien.

Menurut catatan Crunchbase, telah terjadi PHK di Amerika Serikat sejak awal 2022. Namun, saat itu, hanya tiga perusahaan non-teknologi yang memutuskan untuk melakukan PHK.

Kemudian, pada bulan Februari, platform acara virtual Hopin memutuskan untuk meningkatkan efisiensi dan memberhentikan pekerja.

Meskipun perusahaan ini menghasilkan banyak uang selama pandemi. Menurut Crunchbase, ini menunjukkan bahwa perusahaan yang menjadi ‘pemenang’ selama pandemi harus beradaptasi dengan pasar tahun ini.

PHK pada Mei 2022 terjadi juga, setidaknya 35 perusahaan teknologi yang berbasis di AS dikabarkan telah mengurangi jumlah karyawan. Jumlahnya terus bertambah, dengan sekitar 74 perusahaan memutuskan PHK pada Juni 2022.

Pada Jumat, 15 Juli 2022, lebih banyak perusahaan teknologi, seperti Coinbase dan Microsoft, telah memutuskan untuk PHK.

Banyak perusahaan teknologi besar yang tadinya hanya menangguhkan penerimaan karyawan baru akhirnya mengikuti jalan yang sama seperti yang lain, mengurangi karyawan.

Misalnya, Microsoft telah memecat sekitar 1.000 karyawan dan Meta telah mengurangi ratusan karyawan dari pihak ketiga.

Berikut beberapa perusahaan teknologi yang telah memberhentikan karyawannya:

Daftar perusahaan teknologi yang memecat karyawannya

Netflix PHK 300 Karyawan

Netflix memecat 150 karyawan pada Mei 2022. Namun, perusahaan kemudian memecat karyawan lagi, menggandakan jumlah sebelumnya 300 pada Juni 2022.

Menurut Netflix, jumlah 300 karyawan yang dipecat adalah 4% dari semua karyawan Netflix saat ini. Ratusan karyawan yang dipecat itu sebagian besar berasal dari Amerika Serikat (US).

Banyak diminati:  Microsoft Pecat Sekitar 1000 Karyawan

Dalam pernyataan tertulis, Netflix mengatakan pertumbuhan pendapatan melambat dan biaya operasional perlu disesuaikan dengan pemecatan pekerja.

Twitter PHK 100 Karyawan

Menurut laporan dari The Wall Street Journal (WSJ), Twitter telah mengurangi 30% dari staf rekrutmennya, atau sekitar 100 orang. Perusahaan juga dilaporkan berhenti mempekerjakan karyawan baru.

PHK tidak hanya mempengaruhi karyawan internal, tetapi juga karyawan yang bekerja untuk perusahaan melalui pihak ketiga, juga dikenal sebagai karyawan outsourcing.

Keputusan untuk memberhentikan pekerja dilakukan di Twitter karena tekanan tenaga kerja yang melanda banyak perusahaan di Amerika Serikat. Berita PHK ini dikonfirmasi oleh juru bicara Twitter.

Niantic Developer Pokemon GP PHK 80% Karyawannya

Niantic, pengembang game Pokemon Go, telah mengurangi staf perusahaan sebesar 8%. Selain PHK, Niantic dikabarkan membatalkan empat proyek yang direncanakan sebelumnya.

Menurut Bloomberg, keputusan PHK mempengaruhi sekitar 85 hingga 90 karyawan. Empat proyek yang dibatalkan adalah game “Transformers: Heavy Metal,” yang memasuki pengujian beta.

Yang kedua adalah Project Hamlet, sebuah kolaborasi antara Niantic dan perusahaan teater Punch Drunk. Selain itu, dua proyek game lainnya Blue Sky” dan “Snowball” telah dibatalkan.

GameStop PHK Sejumlah Karyawannya

Raksasa ritel game AS dilaporkan telah memecat sejumlah karyawan, termasuk kepala keuangan GameStop, Mike Ricupero.

Jumlah karyawan yang terkena PHK dari GameStop ini tidak diketahui tepatnya. Namun, Outlet Media Kotaku memperkirakan sebagian besar karyawan yang dipecat bekerja di markas GameStop (HQ) di Grapevine, Texas, AS.

Karyawan diberhentikan karena GameStop memutuskan untuk mengubah arah bisnisnya ke arah yang lebih agresif: perusahaan game berbasis blockchain.

Coinbase PHK 1100 Karyawan

Cryptocurrency dan Wallet Exchange Coinbase telah memecat seperlima karyawannya setelah harga dan volume perdagangan cryptocurrency anjlok. 1.100 karyawan Coinbase terpengaruh oleh PHK ini.

Banyak diminati:  Tips Download Video di Twitter Tanpa Aplikasi dan Gratis

Sebelumnya, pada akhir tahun 2021, tenaga kerja Coinbase melonjak dari 3.730 menjadi 6.000.

Brian Armstrong, CEO Coinbase, mengatakan PHK dilakukan untuk menstabilkan perusahaan selama resesi.

OpenSea PHK 20% Karyawannya

OpenSea adalah platform perdagangan aset kripto NFT pertama dan terbesar di dunia. Namun, kerontokan pasar crypto baru-baru ini telah menciptakan tantangan bisnis berat bagi OpenSea, yang mengarah ke PHK.

David Finzer, CEO OpenSea mengatakan di Twitter bahwa perusahaannya akan pangkas sekitar 20% dari tenaga kerjanya. Namun, dia tidak mengidentifikasi jumlah karyawan yang terkena PHK dari persentase tersebut.

Rinciannya belum diungkapkan, tetapi juru bicara OpenSea mengatakan platform perdagangan NFT masih memiliki 230 karyawan setelah pemecatan.

Microsoft PHK 1800 Karyawan

Microsoft telah memberhentikan sejumlah besar karyawan setelah akhir tahun fiskal 2021 yang berakhir 30 Juni 2022.

Gelombang PHK ini mempengaruhi kurang dari 1 persen dari 180.000 karyawan Microsoft.

Dengan perhitungan, jumlah karyawan yang dipecat kurang dari 1.800.

PHK itu terjadi saat Microsoft melakukan penyesuaian bisnis dan sumber daya manusia untuk memasuki tahun fiskal baru.

Perusahaan menekankan bahwa PHK bukan karena memburuknya ekonomi global, tetapi hanya karena Microsoft melakukan penyesuaian ke tahun fiskal baru.

Meta (Induk Facebook) PHK Ratusan Karyawan

Perusahaan induk Facebook, Meta, telah membatalkan kontraknya dengan penyedia manajemen fasilitas atau perusahaan outsourcing, ABM Industries. Akibatnya, ratusan karyawan ABM yang bekerja di kantor pusat Meta terkena PHK.

Meta telah menginformasikan kepada ABM bahwa mereka akan membatalkan perjanjian kerjasama pada pertengahan Juni. Namun, Meta tidak menjelaskan mengapa kontrak dengan ABM berakhir.

PHK yang mempengaruhi 368 karyawan ABM Meta akan mulai berlaku pada 25 Juli 2022, menurut informasi dalam dokumen yang diajukan oleh perusahaan dengan Departemen Pengembangan Ketenagakerjaan California.

Banyak diminati:  4 Cara Download Video Twitter Tanpa Aplikasi Terbaru 2021

Tesla PHK 200 Karyawan

Tesla dilaporkan memecat hampir 200 karyawan. Karyawan yang terkena PHK tersebut berasal dari divisi anotasi data yang terlibat dalam pengembangan sistem autopilot.

Selain pemecatan karyawan, perusahaan yang dipimpin Elon Musk ini juga menutup kantornya di San Mateo, California, yakni tempat divisi anotasi data bekerja.

Isu PHK Tesla sudah diungkap Bloomberg sejak awal Juni lalu. Berita yang sama dikonfirmasi oleh sumber anonim yang kemudian mengutip TechCrunch, sehingga jumlah karyawan yang terkena PHK menjadi 195.

Tesla memiliki ratusan karyawan yang bekerja di departemen anotasi data autopilot. Dengan kantor di San Mateo, CA dan Buffalo, NY, dan lebih khusus lagi, kantor Tesla di San Mateo memiliki 276 karyawan.

Namun, setelah PHK, karyawan yang tersisa ada sekitar 81 karyawan dan kemudian dipindah ke kantor Tesla lain.

Mereka bertugas mengevaluasi data kendaraan pelanggan yang didukung fitur autopilot. Mayoritas karyawan yang terkena PHK merupakan karyawan spesialis anotasi data yang dibayar per jam.